Nitis Ngawanci : Mandala Jati Niskala

Cur pulung Mandala Agung
Mandala Sastrahing Jendra
Mandala Hayuning Ratu
Mandala Pangruwating Diyu
Mandala jatining rasa

Geus ngucur jati rahayu
Jati Langit Lohing Mahpud
Nitis Bumi Loh Jinawi
Nitis sumereping ati
Ati kula ati Sunda
Matarema Insun – Dia
Ati rasa nu sajati
Nu ngancik na jero diri

Pur ngempur cahyahing Mandalajati,
nu ngebrak gilang gumilang,
Nu hurung jero kurungan

Pur ngempur Mandala Agung
Cahyahing gilang gumilang
Nu nyaangan Pawenangan

Sastrahing Jendra
Hayuning Ratu
Pangruwating Diyu
PANGGUMULUNG “keunupayakeun”
Mandala Jati kana “kunpayakuning” Mandala Agung

Rep rerep sumerep-hing gumulung nyarungsum balung
Tis nitis tumitis-hing ngagetih ngaati
Jleg ngadeg Sastra-hing Jendra
Hayun-hing Ratu Pangruwat-hing Diyu
Nyurup ngamanusa Sunda
Dina tangtungan khalifah

“kintunan: Kang MahFarid”

46 responses

  1. Rampes Kang Mahfarid
    Hatur salam ka Akang Sareng Ceuceu kaluarga Galuh, oge ka parawargi kasundaan

    Bade tumaros ka Kang Mahfarid, ngenaan judul syair di luhur
    Dina komentar Babar Kecap Panyipuhan Alam Panyundaan, akang nyerat syair nu di luhur teh judulna NITIS NGAWANCI, dikarang ku Mandalajati Niskala di Puseur Parahyangan Loh Jinawi.

    Nanging didieu mah judulna teh geuning MANDALA JATI NISKALA.
    Dupi judul anu leres, anu mana Kang?

    Saperkawis oge bade tumaros; dupi Mandalajati Niskala teh anu nyerat Buku Saku SUNDA MEMBEDAH ZAMAN?
    Margi pribados kantos nampi tur ngaos eta eusi buku anu kacida padetna, aneh, aheng tur kedah diulang-ulang macana.
    Nanging sabada pribados faham, alhamdulillah tiasa ngabuka alam fikiran pribados.
    Upami leres sakantenan we atuh waler ku Mandalajati Niskala

    Sakieu heula ti pribados, diantos walerannana
    Salam we ka sadayana. Hatur nuhun. Cag.

    • Rampes Kang Mahfarid, wilujeng sumping Kang Yadi, pangapunten, abdi nu lepat nyerat judulna, leres na mah muhun anu di serat ku Kang Mahfarid.
      Tah upami gaduh buku sakuna ngeunaan perkawis eta, abdi ge janten hoyong maos na, upami luntur galih mah dimana abdi tiasa kengingna. Hatur nuhun Kang Yadi parantos ngalongok ka ieu situs, pon kitu deui kana bantosan kintunanana Kang Mahfaid.

  2. Hatur salam kasundaan Kang Galuh, oge para wargi; Sampurasun.
    Buku Sunda Membedah Zaman kaleresan pribados ge kagungan. upami bade ditambut mangga, kedah dikintun kamana?

    Sumuhun pribados ge kantos ngaos eta buku, eusina kacida mundeulna.
    Mung nyaeta kitu ngaosna kedah diulang-ulang, margi susunan bahasana padet sareng filosofis.
    Mandalajati Niskala nyusun bahasa jiga anu taliti sareng alim lepat.
    Dina buku ieu seueur pisan ka ahengannana, margi Mandalajati Niskala ngabongkar rahasia anu teu kapendak kunu sanes.

    Diantawisna
    INSOEN-DIA = INI-SOENDA = INDONESIA
    Insoen-Dia = dimensi Ruh
    Ini-Soenda = dimensi Sukma
    Indonesia = dimensi Jasad

    Upami ditalungtik kalawan taliti, eu buku sulur buah fikiran anu brilian.
    Insya’alloh ke dikintun.
    Salam ka para wargi sadaya. Cag.

  3. Samurasun kalayan rohmat Alloh tur barokah Mantena
    Mugia urang sadaya dipaparin panangtayungan.

    Kang Galuh sareng para wargi sadaya
    Kalintang reueusna, situs Galuhkiwari ngaguar Mustika nu janten kaluhungan Sunda.
    Sae pisan, ieu kalebet ibadah ka Gusti Nu Maha Suci.

    Sapagodos sareng naskah NITIS NGAWANCI,
    etang etang ngaungkap rasa kabingah
    nu ngancik na jero ati sim kuring.

    BAGEA SUMPING KA PARA SATRIA SUNDA,
    anu pada satia kana Akar falsafah Siliwangi:
    SILIH ASAH
    SILIH ASIH
    SILIH ASUH.

    Pamendak sim kuring dina saat nyungsi peuting,
    ngarunday kecap anu kagupay ku rasa mutmainah:
    ———————————————————–
    Lamun nafsu Maung nu ngaberung
    lumpuh ku kanyaah Indung.

    Kuku Maung nu nalikung,
    sora Maung nu ngagaung,
    leumpeuh ku Payung Nu Agung.

    Lamun Kitab Alam Sunda anu awal
    papanggih jeung Kitab langit anu ahir.

    Lamun Bapa Adam nu mawa bahasa langit
    papanggih jeung Ibu Hawa nu mibanda basa Sunda.

    Lamun Manusa Parahyangan
    nyampurnakeun ibadahna ka Alloh Robul Alamin.

    Harita ngimpi Manusa Sunda ngahudang.
    Cita-cita alam Dunya bakal jadi kanyataan.

    Hudang Sunda.
    Hurung ngempur lampu Agung.
    Siang ngempay cahya jagat
    Lain ku saha – saha
    Sunda ngadangiang ku Alamna.

    Dina waktu anu muru,
    nitis wanci nu mustari
    sabab wayah geus kasorang
    Bral ASAH ASIH ASUH NGAWUJUD NA KAHIRUPAN.

    Saur MANDALAJATI NISKALA
    ku basa nu bebenah jeung merenah:

    GEUS NGUCUR JATI RAHAYU
    JATI LANGIT LAUHING MAHFUD
    NITIS BUMI LAUH JINAWI
    NITIS SUMEREPING ATI
    ATI KULA ATI SUNDA
    MATAREMA INSOEN-DIA
    ATI RASA NU SAJATI
    NU NGANCIK NA JERO DIRI
    ———————————

    Sakieu ti sim kuring.
    Hapunten ka sadayana.
    Salam baktos. Cag

  4. saya salut ama orang sunda neh ya, damai dan ga suka berantem, beda ama blog sebelah di tempat orang jawa…rame hehe….

    disini suasananya teduh dan silir….hehe….

    gunung perahu itu huruf jim yang terbalik…..ke barat menghadap ke arah mana yah lupa hehe…

    ke timur menghadap ah lupa lagi hehe…

  5. Terkadang kita terjebak dengan pola fikir yang ada tentang pemahaman sunda .Padahal sunda adalah sistem budaya ,bukan etnik ,yang ada sekarang pola yang terbangun di masyarakat terlalu mengkerdilkan tatanan keSUNDA’AN .

  6. SAMPURASUN

    Dina mangsa kiwari urang loba lindih ku budaya sejen nu nyaruksuk dina

    alam kahirupan .Loba kagiatan ka SUNDA’AN anu ngacapruk dina ngabahas

    sagala masalah nu aya. Lolobana tujuannana teh kur jang sorangan lain jang

    balarea……………………………………………………………………………………

  7. Sampurasun.
    Salam Baktos Kang Tedi
    Pribados putri MANDALAJATI NISKALA atanapi sok disebat oge
    KALFATAR GARBAKALA.

    Saur pun Bapa kintun we naskah mah ka Kang Tedi.
    Mangga nyanggakeun ieu aya TILU NASKAH nu dicuplik tina buku
    “SANG PEMBAHARU DUNIA DI ABAD 21”
    Mangga kumaha Kang Tedi,
    bade di postingkeun kamana wae teu langkung Kang Tedi.

    Hatur nuhun kana perhatosan & bantosanana. Cag.

    Qori Syahida Salam Cakrapati

    ——————————————————————————————-

    MANDALAJATI NISKALA
    Seorang Filsuf Sunda Abad 21
    Menjelaskan Dalam Buku
    SANG PEMBAHARU DUNIA DI ABAD 21,
    Mengenai
    HAKEKAT DIRI

    Salah seorang peneliti Sunda yang sedang menulis buku
    “SANG PEMBAHARU DUNIA DI ABAD 21,
    bertanya kepada Mandalajati Niskala:
    “Apa yang anda ketahui satu saja RAHASIA PENTING mengenai apa DIRI itu? Darimana dan mau kemana?
    Jawaban Mandalajati Niskala:
    “Saya katakan dengan sesungguhnya bahwa pertanyaan ini satu-satunya pertanyaan yang sangat penting dibanding dari ratusan pertanyaan yang anda lontarkan kepada saya selama anda menyusun buku ini.
    Memang pertanyaan ini sepertinya bukan pertanyaan yang istimewa karena kata “DIRI” bukan kata asing dan sering diucapkan, terlebih kita beranggapan diri dimiliki oleh setiap manusia, sehingga mudah dijawab terutama oleh para akhli.
    Kesimpulan para Akhli yang berstandar akademis mengatakan BAHWA DIRI ADALAH UNSUR DALAM DARI TUBUH MANUSIA.
    Pernyataan semacam ini hingga abad 21 tidak berubah dan tak ada yang sanggup menyangkalnya. Para Akademis Dunia Barat maupun Dunia Timur banyak mengeluarkan teori dan argumentasi bahwa diri adalah unsure dalam dari tubuh manusia. Argumentasi dan teori mereka bertebaran dalam ribuan buku tebal. Kesimpulan akademis telah melahirkan argumentasi Rasional yaitu argumentasi yang muncul berdasarkan “Nilai Rasio” atau nilai rata-rata pemahaman Dunia Pendidikan.
    Saya yakin Andapun sama punya jawaban rasional seperti di atas.
    Tentu anda akan kaget jika mendengar jawaban saya yang kebalikan dari teori mereka.
    Sebelum saya menjawab pertanyaan anda, saya ingin mengajak siapapun untuk menjadi cerdas dan itu dapat dilakukan dengan mudah dan sederhana.
    Coba kita mulai belajar melacak dengan memunculkan beberapa pertanyaan yang berhubungan dengan kata DIRI, JIWA dan BADAN, agar kita dapat memahami apa DIRI itu sebenarnya. Beberapa contoh pertanyaan saya susun seperti hal dibawah ini:
    1)Apa bedanya antara MEMBERSIHKAN BADAN, MEMBERSIHKAN JIWA dan MEMBERSIHKAN DIRI?
    2)Apa bedanya KEKUATAN BADAN, KEKUATAN JIWA dan KEKUATAN DIRI?
    3)Kenapa ada istilah KESADARAN JIWA dan KESADARAN DIRI sedangkan istilah KESADARAN BADAN tidak ada?
    4)Kenapa ada istilah SEORANG DIRI tetapi tidak ada istilah SEORANG BADAN dan SEORANG JIWA?
    5)Kenapa ada istilah DIRI PRIBADI sedangkan istilah BADAN PRIBADI tidak ada, demikian pula istilah JIWA PRIBADI menjadi rancu?
    6)Kenapa ada istilah KETETAPAN DIRI dan KETETAPAN JIWA tetapi tidak ada istilah KETETAPAN BADAN?
    7)Kenapa ada istilah BERAT BADAN tetapi tidak ada istilah BERAT JIWA dan BERAT DIRI?
    8)Kenapa ada istilah BELA DIRI sedangkan istilah BELA JIWA dan BELA BADAN tidak ada?
    9)Kenapa ada istilah TAHU DIRI tetapi tidak ada istilah TAHU BADAN dan TAHU JIWA?
    10)Kenapa ada istilah JATI DIRI sedangkan istilah JATI BADAN dan JATI JIWA tidak ada?
    11)Apa bedanya antara kata BER~BADAN, BER~JIWA dan BER~DIRI?
    12)Kenapa ada istilah BER~DIRI DENGAN SEN~DIRI~NYA tetapi tidak ada istilah BER~BADAN DENGAN SE~BADAN~NYA dan BER~JIWA DENGAN SE~JIWA~NYA?
    13)Kenapa ada istilah ANGGOTA BADAN tetapi tidak ada istilah ANGGOTA JIWA dan ANGGOTA DIRI?
    Beribu pertanyaan seperti diatas bisa anda munculkan kemudian anda renungkan. Saya jamin anda akan menjadi faham dan cerdas dengan sendirinya, apalagi jika anda hubungkan dengan kata yang lainnya seperti; SUKMA, RAGA, HATI, PERASAAN, dsb.
    Kembali kepada pemahaman Akhli Filsafat, Ahli Budaya, Akhli Spiritual, Akhli Agama, Para Ulama, Para Kyai dan masyarakat umum BAHWA DIRI ADALAH UNSUR DALAM DARI TUBUH MANUSIA. Mulculnya pemahaman para akhli seperti ini dapat saya maklumi karena mereka semuah adalah kaum akademis yang menggunakan standar kebenaran akademis.
    Saya berani mengetasnamakan Sunda, bahwa pemikiran di atas adalah SALAH.
    Dalam Filsafat Sunda yang saya gali, saya temukan kesimpulan yang berbeda dengan pemahaman umum dalam dunia ilmu pengetahuan.
    Setelah saya konfirmasi dengan cara tenggelam dalam “ALAM DIRI”, menemukan kesimpulan BAHWA DIRI ADALAH UNSUR LUAR DARI TUBUH MANUSIA. Pendapat saya yang bertentangan 180 Derajat ini, tentu menjadi sebuah resiko yang sangat berat karena harus bertubrukan dengan Pendapat Para Akhli di tataran akademik.
    Saya katakan dengan sadar ‘Demi Alloh. Demi Alloh. Demi Alloh’ saya bersaksi bahwa diri adalah UNSUR LUAR dari tubuh manusia yang masuk menyeruak, kemudian bersemayam di alam bawah sadar. ‘DIRI ADALAH ENERGI GAIB YANG TIDAK BISA TERPISAHKAN DENGAN SANG MAHA TUNGGAL’. ‘DIRI MENYERUAK KE TIAP TUBUH MANUSIA UNTUK DIKENALI SIAPA DIA SEBENARNYA’. ‘KETAHUILAH JIKA DIRI TELAH DIKENALI MAKA DIRI ITU DISERAHTERIKAN KEPADA KITA DAN HILANGLAH APA YANG DINAMAKAN ALAM BAWAH SADAR PADA SETIAP DIRI MANUSIA’.
    Perbedaan pandangan antara saya dengan seluruh para akhli di permukaan Bumi tentu akan dipandang SANGAT EKSTRIM. Ini sangat beresiko, karena akan menghancurkan teori ilmu pengetahuan mengenai KEBERADAAN DIRI.
    Aneh sekali bahwa yang lebih memahami mengenai diri adalah Dazal, namun sengaja diselewengkan oleh Dazal agar manusia sesat, kemudian Dazal menebarkan kesesatan tersebut pada dunia pendidikan dan ilmu pengetahuan ‘DI UFUK BARAT’ maupun ‘DI UFUK TIMUR’.
    Sebenarnya sampai saat ini DAZAL SANGAT MEMAHAMI bahwa DIRI adalah unsur luar yang masuk menyeruak pada seluruh tubuh manusia. DIRI merupakan ENERGI KEMANUNGGALAN DARI TUHAN SANG MAHA TUNGGAL. Oleh karena pemahaman tersebut DAZAL MENJADI SANGAT MUDAH MENGAKSES ILMU PENGETAHUAN. Salah satu ilmu yang Dia pahami secara fasih adalah Sastra Jendra Hayu Ningrat Pangruwating Diyu. Ilmu ini dibongkar dan dipraktekan hingga dia menjadi SAKTI. Dengan kesaktiannya itu Dia menjadi manusia “Abadi” dan mampu melakukan apapun yang dia kehendaki dari dulu hingga kini. Dia merancang tafsir-tafsir ilmu dan menyusupkannya pada dunia pendidikan agar manusia tersesat. Dia tidak menginginkan manusia mamahami rahasia ini. Dazal dengan sangat hebatnya menyusun berbagai cerita kebohongan yang disusupkan pada Dunia Ilmu Pengetahuan, bahwa cerita Dazal yang paling hebat agar dapat bersembunyi dengan tenang, yaitu MENGHEMBUSKAN ISU bahwa Dazal akan muncul di akhir jaman, PADAHAL DIA TELAH EKSIS MENCENGKRAM DAN MERUSAK MANUSIA BERATUS-RATUS TAHUN LAMANYA HINGGA KINI.
    Ketahuilah bahwa Dazal bukan akan datang tapi Dazal akan berakhir, karena manusia saat ini ke depan akan banyak yang memahami bahwa DIRI merupakan unsur luar dari tubuh manusia YANG DATANG MERUPAKAN SIBGHOTALLOH DARI TUHAN SANG MAHA TUNGGAL. Sang Maha Tunggal keberadaannya lebih dekat dari pada urat leher siapapun, karena Sang Maha Tunggal MELIPUT SELURUH JAGAT RAYA dan kita semua berada TENGGELAM “Berenang-renang” DALAM LIPUTANNYA.
    Inilah Filsafat Sunda yang sangat menakjubkan.
    Perlu saya sampaikan agar kita memahami bahwa Sunda tidak bertubrukan dengan Islam, saya temukan beberapa Firman Allohurabbul’alamin dalam Al Qur’an yang bisa dijadikan pijakan untuk bertafakur, mudah-mudahan semua menjadi faham bahwa DIRI adalah “UNSUR KETUHANAN” yang masuk ke dalam tubuh manusia untuk dikenali dan diserah~terimakan dari Sang Maha Tunggal sebagai JATI DIRI, sbb:
    1)Bila hamba-hambaku bertanya tentang aku katakan aku lebih dekat (Al Baqarah 2:186)
    2)Lebih dekat aku daripada urat leher (Al Qaf 50:16)
    3)Kami akan memperlihatkan kepada mereka tanda-tanda kami disegenap penjuru dan pada nafasmu sendiri (Fushshilat 41:53)
    4)Dzat Allah meliputi segala sesuatu (Fushshilat 41:54)
    5)Dia (Allah) Bersamamu dimanapun kamu berada (Al Hadid 57:4)
    6)Kami telah mengutus seorang utusan dalam nafasmu (AT-TAUBAH 9:128)
    7)Di dalam nafasmu apakah engkau tidak memperhatikan (Adzdzaariyaat 51:21)
    8)Tuhan menempatkan DIRI antara manusia dengan qolbunya (Al Anfaal 8:24)
    9)Aku menciptakan manusia dengan cara yang sempurna (At Tin 95:4)
    Jawaban mengenai APA DIRI ITU. DARIMANA & MAU KEMANA (Sangkan Paraning Dumadi), akan saya jelaskan secara rinci dan tuntas pada sebuah buku YANG JIKA SANG EMPUNYA MENGIJINKAN akan saya luncurkan di akhir 2012”.

    Naskah ini dicuplik dari
    Editing Penulis.

    Judul Buku:
    “SANG PEMBAHARU DUNIA DI ABAD 21”
    Sub Judul:
    “SERIBU JABANGTUTUKA SUNDA”
    Serial:
    “Jabangtutuka 1 Mandalajati Niskala”

    Tebal Buku 200 Halaman.
    Jilid Lux, Harga Rp 30.000,-
    Mulai beredar di toko buku bulan Maret 2012
    Kiriman dari:
    Qori Syahida Salam Cakrapati

    ——————————————————————————————-

    MANDALAJATI NISKALA
    Seorang Filsuf Sunda Abad 21
    Menjelaskan Dalam Buku
    SANG PEMBAHARU DUNIA DI ABAD 21,
    Mengenai Filsafat
    SASTRA JENDRA HAYU NINGRAT PANGRUWATING DIYU
    YANG ADA KAITANNYA DENGAN BAHASA IBU
    Filsafat Sastra Jendra Hayuningrat Pangruwating Diyu oleh Mandalajati Niskala dianalogikan bagai sebuah kotak yang berisi rahasia besar. Kotak itu berukuran panjang 1M, lebar 1M dan tinggi 1M. Kotak terbuat dari bahan yang tidak bisa dihancurkan oleh kekuatan apapun, sebab kotak itu diciptakan oleh Tuhan Yang Maha Kuasa. Kemudian kotak dikunci dengan gembok rahasia yang juga tidak bisa dibobol oleh kekuatan apapun karena gembok rahasia itupun diciptakan oleh Tuhan Yang Maha Kuasa. Di atas kotak tersebut diletakan Handbook sebagai pedoman untuk membuka kotak rahasia, dan harus didahului bagaimana caranya menbuka gembok rahasia itu. Jika gembok rahasia telah mampu dibuka, didalamnya terdapat isi yang sangat rahasia dan misteri yang bernama Sastra Jendra Hayu Ningrat Pangruwating Diyu. Aneh bin ajaib jangankan isi kotak, gemboknya saja hingga kini abad 21 belum ada yang sanggup membuka.
    Handbook kotak tersebut berisi simpul-simpul dan simpul-silmpul tersebut merupakan cerita; Resi Wisrawa memulai penjabaran apa arti ilmu Sastra Jendra Hayuningrat Pangruwating Diyu. Namun sebelum wejangan berupa penjabaran makna ilmu Sastra Jendra Hayu Ningrat Pangruwating Diyu diajarkan kepada Dewi Sukesih, Resi Wisrawa memberikan sekilas tentang ilmu itu kepada Sang Prabu Sumali. Resi Wisrawa berkata lembut, bahwa seyogyanya tak usah terburu-buru, kehendak Sang Prabu Sumali pasti terlaksana. Jika dengan sesungguhnya menghendaki keutamaan dan ingin mengetahui arti sastra jendra. Ajaran Ilmu Sastra Jendra itu adalah, barang siapa yang menyadari dan menaati benar makna yang terkandung di dalam ajaran itu akan dapat mengenal watak diri pribadi. Nafsu-nafsu ini selanjutnya dipupuk, dikembangkan dengan sungguh-sungguh secara jujur, di bawah pimpinan kesadaran yang baik dan bersifat jujur. Dalam pada itu yang sifat buruk jahat dilenyapkan dan yang bersifat baik dikembangkan sejauh mungkin. Kesemuanya di bawah pimpinan kebijaksanaan yang bersifat luhur, dan seterusnya……, dan seterusnya hingga cerita tuntas setebal buku.
    Handbook itu diperebutkan dan diklaim sebagai kitab Sastra Jendra Hayu Ningrat Pangruwating Diyu. Muncullah disana-sini akhli kitab Sastra Jendra, sebab disangkanya Sastra Jendra Hayu Ningrat Pangruwating Diyu itu berupa “KIWIR KIWIR SETEBAL BUKU”, padahal buku yang terletak diatas kotak itu, hanyalah sebuah Handbook untuk membuka gembok rahasia agar kotak dapat dibuka.
    Jika kotak ternyata dapat dibuka karena Handbook dibaca dengan benar, di dalam kotakpun masih ada Handbook lainnya sebagai pegangan tata-titi untuk membuka rahasia Sastra Jendra Hayu Ningrat Pangruwating Diyu. Sampai saat ini kotak itu masih tertutup rapat dan gembok rahasiapun belum ada yang sanggup membuka.
    Ketahuilah jika nanti Gembok rahasia dapat diketahui kuncinya, sehingga kotak itu dapat dibuka, maka Kitab Sastra Jendra Hayu Ningrat Pangruwating Diyu beserta Handbooknya HILANG DITELAN ALAM atas izin Tuhan Yang Maha Kuasa, melanglang jagat “Trimurti” menemui “Sejati Diri”, mengendap merelung darah “HUDAR, HADIR, HIDIR”, sehingga orang yang berebut untuk mewarisinya hanya mendapati kotak dengan RUANG KOSONG.
    Inilah sebuah analogi yang disampaikan oleh Mandalajati Niskala mengenai Filsafat Sastra Jendra Hayu Ningrat Pangruwating Diyu yang masih menjadi sebuah misteri besar dalam dunia filsafat dan spiritual.
    Menurut pandangan Mandalajati Niskala bahwa Filsafat Sastra Jendra Hayu Ningrat Pangruwating Diyu merupakan kamus ilmu yang tanpa limit dalam sebuah sistem filsafat kehidupan semesta, namun hingga kini bagi banyak kalangan akhli masih terbalut selaput tebal. Mandalajati Niskala mampu menyingkapnya menjadi sebuah mustika ilmu pengetahaun yang luar bisa. Jujur saja rata-rata para pakar seperti kami, tidak faham akan kandungan filsafat Sastra Jendra dan hanya terjebak pada alur cerita Wisrawa, Dewi Sukesih, dll. Terbongkarnya kandungan filsafat Sastra Jendra oleh Mandalajati Niskala, ditandai dengan penjelasan panjang lebar yang beliau sampaikan pada bahasan filsafat di banyak pertemuan. Akibatnya banyak kalangan yang intinya ingin memahami lebih jaun mengenai Sastra Jendra dan bertanya kepada beliau tentang rahasia yang terkandung didalamnya. Kami mengikuti dan mengamati apa yang dijelaskan Mandalajati Niskala sangat berbeda dengan yang dipahami oleh mereka yang mengklaim para akhli budaya. Mereka umumnya hingga kini masih buta dan meraba-raba. Gambaran rahasia Sastra Jendra Hayu Ningrat Pangruwating Diyu ditandai dengan lahirnya syair “Nitis Ngawanci” yang beliau tulis sebagai berikut:
    Cur pulung Mandala Agung,-
    Mandala Sastrahing Jendra,-
    Mandala Hayuning Ratu,-
    Mandala Pangruwating Diyu,-
    Mandala jatining rasa
    Geus ngucur jati rahayu,-
    Jati Langit Lohing Mahpud,-
    Nitis Bumi Loh Jinawi,-
    Nitis sumereping ati,-
    Ati kula ati Sunda,-
    Matarema Insun – Dia,-
    Ati rasa nu sajati,-
    Nu ngancik na jero diri.
    Pur ngempur cahyahing Mandalajati,
    nu ngebrak gilang gumilang,
    Nu hurung jero kurungan
    Pur ngempur Mandala Agung Cahyahing gilang gumilang
    Nu nyaangan Pawenangan
    Sastrahing Jendra Hayuning Ratu Pangruwating Diyu
    PANGGUMULUNG “keun upayakeun” Mandala Jati
    kana “kun fayakuning” Mandala Agung.
    Rep rerep sumerep-hing gumulung nyarungsum balung
    Tis nitis tumitis-hing ngagetih ngaati
    Jleg ngadeg Sastra-hing Jendra
    Hayun-hing Ratu Pangruwat-hing Diyu
    Nyurup ngamanusa Sunda
    Dina adegan Khalifah,-
    Begitu dasyat kandungan syair Nitis Ngawanci, yang menyebabkan kami ingin menggali lebih jauh. Sastra Jendra Hayu Ningrat Pangruwating Diyu dalam penjelasan Mandalajati Niskala yang sempat kami simak, ternyata sebuah wahana rahasia raksasa yang tersimpan di Lauh Mahfud yang merupakan Trinata dari Sistem Asmaakullaha, yang kemudian melahirkan seluruh system turunan lainnya diantranya; Sistem Tatanan Ilmu Kalam, Sistem Tatanan Kehidupan, Sistem Tatanan Wujud dsb. Sastra Jendra Hayu Ningrat Pangruwating Diyu hanyalah sebuah istilah yang dibuat berdasarkan kaidah pada ketetapan Tuhan YMK dalam Ayat Kauniyah, bukan pada Ayat-ayat Kauliyah. Kandungannya tidak mungkin dapat dikitabkan karena Maha Luas, Maha Menyeluruh dan tanpa limit, mengikuti sifat-sifat Tuhan Yang Maha Segalanya. Jika ada orang mengatakan bahwa ada kitab Sastra Jendra karangan Si A, Si B dan seterusnya, jelas itu merupakan kebohongan nyata yang lahir dari sifat kebodohan dan ketidakfahaman akan Sastra Jendra itu sendiri. Demikian kata Mandalajati Niskala. Sastra Jendra Hayuningrat Pangruwating Diyu adalah sebuah Sistem Tri Tangtu di Buana yang tidak terlepas dan merunut pada hukum-hukum Tuhan yang bermula dari sebuah titik Jawahar Awal sebagai “ASAL MUASAL” kehidupan, surup ke Jawahar Akhir.
    Sastra Jendra tak lain adalah cahaya ilmu yang di pancarkan dari LOH MAHFUD (Loh=Lauh) menerangi LOH JINAWI sebagai titik pusat Bumi, yang terletak di Puser Parahyangan. LOH MAHFUD sendiri adalah sebagai Pusat dan Dokumentasi ilmu Jagat Raya yang tanpa limit. Karena itu Sastra Jendra Hayu Ningrat Pangruwating Diyu adalah merupakan sebuah ILMU KALAM yang maha luas dan tanpa limit, yang berada di Lauh Mahfud sebagai Pusat Ilmu Alam Semesta, yang dapat diakses pada Pusat Bumi Lauh Jinawi sebagai Pusat Pemerintahan Sang Ratu Adil.
    Ilmu Kalam tanpa limit adalah ilmu sastra yang maha luas tanpa limit. Maha luas tanpa limit disebut JENDRA. Kalau memiliki titik limit tidak disebut JENDRA tetapi disebutnya JENDRAL. Dengan demikian maka arti Sastra Jendra sebenarnya adalah SEBUAH ILMU RAHASIA BAHASA YANG MEMILIKI KEKAYAAN KOSAKATA YANG TANPA LIMIT. itulah Bahasa Sunda yang tanpa limit sebagai Handbook yang akan membongkar rahasia Sastra Jendra Hayu Ningrat Pangruwating Diyu.
    Kalau tidak percaya, coba bandingkan antara kamus bahasa Inggris yang hanya memiliki perbendaharaan 100.000 kosakata dengan bahasa Sunda Saptapuraga yang memiliki perbendaharaan kata sebanyak 1.300 TRILIUN KOSAKATA. Apabila kosakata Saptapuraga dijadikan kamus seperti kamus bahasa inggris, maka akan berjumlah 13 MILIAR KAMUS. Jika ukuran volume kamus bahasa Inggris 25X30X8cm yaitu 6.000cm3 atau 0,006M3 maka volume kamus bahasa Sunda Saptapuraga adalah 78 JUTA METER KUBIK. Jika kamus disusun dengan ketinggian satu meter maka lahan yang dibutuhkan untuk menyimpan kamus tersebut seluas 78 JUTA METER PERSEGI. Dapat dibayangkan Kota Bandung akan penuh dengan kamus bahasa Sunda Saptapuraga. Demikian Mandalajati Niskala menjelaskan kepada kami.
    Semua orang akan merasa heran dengan jumlah kosakata bahasa Sunda sebanyak itu. Kami mencoba menanyakan dengan maksud supaya kami betul-betul yakin terhadap ucapan Mandalajati Niskala: “Apakah betul kosakata bahasa Sunda seluruhnya ada 1.300 Triliun Kosakata”?
    Mandalajati Niskala menjawab:
    “SALAH……. Saya katakan tanpa limit, BUKAN SEBANYAK ITU. Itu hanya dalam cakupan Saptapuraga, maksudnya hanya contoh untuk dibandingkan dengan “KAMUS YAHUDI””.
    Waduh……., penulis tambah bingung dan tambah penasaran. Baik kami akan mencoba bertanya terus untuk meyakinkan kami dan para pembaca: “Apakah 1.300 TRILIUN KOSAKATA anda mamahaminya”?
    Mandalajati Niskala menjawab:
    “Bukan memahaminnya tapi insyaalloh saya hafal seluruhnya di luar kepala”.
    Tentu saja sangat mengagetkan, setengah tidak percaya namun keyakinan yang terpantul pada raut wajah Mandalajati Niskala dengan jawaban yang tandas, menjadikan rasa penasaran kami semakin meningkat.
    Kami tanyakan lebih jauh: “Berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk membaca kamus sebanyak 1.300 Triliun Kosakata”? Beliau menjawab sambil seloroh:
    “Wa…ah anda pura-pura tidak bisa menghitung. Begini, jika membaca satu kosakata membutuhkan waktu rata-rata 2 detik, kemudian kita baca kamus tersebut terus menerus sampai selesai tanpa istirahat, maka waktu yang dibutuhkan adalah 80 JUTA TAHUN. Silakan anda hitung sendiri…!!! Heheeh lucu ya…!!!”
    Mandalajati Niskala menatap dengan mata yang disorotkan sambil langsung menebak kebenaran perasaan kami dengan sebuah pertanyaan sebagai berikut:
    “Pasti anda akan bertanya manusia mana yang punya umur sepanjang itu?”
    Bener juga tebakan Mandalajati Niskala ini….! Selanjutnya kami mencoba mengkorek pendapat Mandalajati Niskala mengenai para Budayawan Sunda: “Kalau boleh saya tahu; Apakah seperti Ajip Rosidi, Hidayat Suryalaga alm., Nina Lubis, Ibu Oce Jungjunan dan lain-lain yang memiliki predikat sebagai Akhli Budaya Sunda memahami masalah ini; Soalnya kami perhatikan berpuluh tahun mereka malah punya pemahaman bahwa kosakata bahasa Sunda banyak menyerap dari bahasa lain”?
    Jawaban Mandalajati Niskala: “Maaf disiplin ilmu tiap orang bisa berbeda. Demikian pula pasti mereka punya rujukan ilmu. Saya yakin tiap orang punya kelebihan pada disiplin ilmunya, karena mereka semua mengorbankan waktu untuk sebuah ilmu. Janganlah hal-hal yang saya uraikan dijadikan standar untuk mengukur kompetensi orang lain, sebab bisa jadi dapat merusak citra orang lain”.
    Para Pembaca Mandalajati seperti yang malas untuk mengkritisi para akhli budaya, selanjutnya Mandalajati Niskala menjelaskan bahwa bahasa Sunda adalah bahasa primer tanpa limit yang tak lain adalah Sastra Jendra Hayu Ningrat Pangruwating Diyu.
    Tutur Mandalajati Niskala berikutnya: “Ada tiga filsafat kalam yang semuanya tanpa limit, yaitu Filsafat Sastra Jendra, Filsafat Hayu Ningrat dan Filsafat Pangruwating Diyu. Itulah yang seyogyanya dibongkar oleh para filsuf, kemudian diregulasi oleh para ilmuwan menjadi sajian ilmu. Sehingga hasanah pengetahuan yang luar biasa ini tidak distigma sebagai mitos. Anggapan mitos terhadap hasanah kekayaan Sunda bisa jadi hanya dikarenakan ketidaktahuan dan ketidakfahaman mengenai Filsafat Sunda.
    Para filsuf Sunda sampai hari ini masih sembunyi. Mereka punya tugas yang lebih dari sekedar diskusi di forum-forum. Mereka semua sedang berhadapan dengan Dazal dan Yahudi. Perlu saya tegaskan, sebenarnya jika rahasia Sastra Jendra terbuka maka terbukalah Dunia dan telanjanglah Dazal dan Yahudi yang selalu memanipulasi ilmu pengetahuan. Tidak boleh menutup mata bahwa ilmu pengetahuan yang kita konsumsi saat ini adalah produk Dzal dan Yahudi. Baik itu masuk melalui PINTU BARAT maupun masuk melalui PINTU TIMUR. Sastra Jendra tak lain adalah ilmu kalam berupa AYATULLAH KAUNIYAH untuk membuka kebenaran rahasia alam ini.
    Sekian lama Sastra Jendra bergeser dari titik pusatnya. Diluar pusatnya manusia manapun tidak akan sanggup untuk membongkar kandungannya, karena kandungan Sastra Jendra harus dibongkar menggunakan bahasa primer yaitu bahasa Sunda. Jika demikian bahasa Sunda memiliki kecakapan untuk menterjemahkan ‘makna energy’ seluruh bahasa di Dunia. INILAH YANG DIMAKSUDKAN BAHASA IBU ATAU IBU BAHASA. Bahasa Ibu atau Ibu bahasa tak lain Bahasa Babon atau Bahasa Bibit. Bahasa ini tentunya sebagai bahasa wiwitan yang fitrah, yang sejatinya adalah bahasa yang dipakai oleh Ibu Hawa. Bahasa-bahasa yang sekarang dipakai diseluruh permukaan Bumi adalah merupakan bahasa turunannya YANG SEYOGYANYA DIKATAKAN SEBAGAI BAHASA ANAK atau ANAK BAHASA. Kita digiring mengikuti jalan pikiran Dazal dan Yahudi yang sengaja berniat memanipulasi supaya manusia lupa kepada bahasa ibunya yang asli, yaitu Bahasa Sunda. Semua bahasa dikatakan sebagai bahasa Ibu dan istilah IBU BAHASA ditiadakan diganti dengan istilah BAHASA IBU, dengan maksud untuk mempermudah memanipulasikan makna. Istilah Ibu Bahasa disembunyikan, kemudian dipublikasikan istilah Bahasa Ibu dalam berbagai konfrensi bahasa untuk melahirkan devinisi. Gagasan kejahatan ini berlangsung sangat tidak terasa. Intinya AKAN MENGHILANGKAN KEBERADAAN BAHASA BABON, SEBAB BAHASA BABON ITU AKAN MENGARAH KEPADA BAHASA SUNDA”.
    Demikian yang dituturkan Mandalajati Niskala sambil menambahkan:
    “Saya tegaskan. Sebenarnya yang dimaksud oleh Dazal dan Yahudi bahwa bahasa Ibu itu adalah Ibu bahasa. Selanjutnya Boleh-boleh saja bahasa manapun mengatakan sebagai Bahasa Ibu atau Ibu bahasa asal mampu memenuhi syarat-syarat sebagai bahasa ibu.
    Setelah istilah Ibu bahasa berganti menjadi bahasa Ibu, maka menjadi logis bahasa Ibu itu didefinisikan sebagai bahasa ‘Si Mamah’ kepada anaknya. Harapannya jika ibu-ibu di permukaan Bumi ini lancar berbahasa Inggris, maka dia akan merasa bangga melatihkan tutur kata keseharian kepada anak-anaknya. Suatu saat akan timbul keadaan bahwa bahasa Ibu itu bahasa Inggris, karena secara realita dan fakta bahwa bahasa Inggis merupakan bahasa yang dipakai sebagai tutur kata seorang ‘Mama’ kepada anaknya diseluruh permukaan bumi.
    Jika kondisi sudah seperti ini maka istilah bahasa Ibu akan dikembalikan menjadi Ibu bahasa, dan logis jika dikatakan bahwa Ibu bahasa adalah bahasa Inggris. . . . Heheheh……, KOP BAE MANGGA DAZAL UPAMI TIASA MAH….!’” .
    Mandalajati Niskala membeberkan lebih rinci sebagai berikut:
    “Inilah rekayasa akibat kedengkian Dazal. Ketahuilah bahasa terlahir bukan atas sebuah kesepakatan atau rekayasa manusia. Bahasa akan terlahir mengikuti kaidah alam yang fitrah; yang merupakan ‘energy kalam’ dari PURAGABASA, UNGKARABASA, TANGARABASA, UGABASA dan WARUGABASA. Di sisi lain ada yang namanya AZASI BAHASA dan ‘Panca Maha Buta’. Tentu saja semua orang ‘BLENG’ termasuk ‘Sang Juru Rekayasa’ terhadap istilah dan kosakata di atas.
    Bahasa adalah energy kalam yang muncul alami selaras dengan cakupan alam. Cakupan alam dalam ruang lingkup Semesta Jagat Raya, maka logis bahasa itu dikatakan sebagai BAHASA TUHAN atau selanjutnya menjadi BAHASA KHALIFAH. Cakupan alam dalam ruang lingkup Bumi, maka logis bahasa itu dikatakan sebagai BAHASA IBU atau disebut sebagai BAHASA IBU HAWA. Cakupan alam dalam ruang lingkup Nusa, maka logis bahasa itu dikatakan sebagai BAHASA NUSA atau BAHASA BANGSA. Bahasa yang muncul secara runut dalam ruang lingkup Nusa disebut bahasa et~nusa atau bahasa etnis. Bahasa yang muncul tersebut otomatis akan selaras dengan alam ke~nusa~an yang ada disekitarnya. Inilah yang disebut ANAK BAHASA. Runut munculnya anak
    bahasa sebagai berikut: nu~’SA’ :: ma~nu~’SA’ :: et~nu~’SA’ :: ba~’SA’ (bahasa)
    Belajar bahasa atau sastra bagi para akhli bukan hanya soal belajar bicara, belajar buat puisi dan sebagainya, tapi seyogyanya menyelidiki keberadaan bahasa tersebut sampai pada tingkat filosofi atau tingkat hakekat. Ketahuilah bukan sebuah pendapat atau hipotesa bahwa segala sesuatu itu ada ketentuannya atau hukum-hukumnya. Keberadaan hukum ini menjadi ketetapan Tuhan dalam mengatur keselarasan alam. Selanjutnya hukum ini bisa disebut hukum alam. Demikian juga dalam hal bahasa ada ketentuan alamnya. Ketentuan alam ini disebut KETENTUAN FITRAH dalam berbahasa. Tentu saja semua bahasa memiliki ketentuan Fitrah karena bahasa itu lahir mengikuti ketentuan Tuhan YMK. Bahasa Fitrah yang saya maksudkan adalah bahasa awal yang dipakai umat manusia sejak jaman Ibu Hawa”.
    “Jika kita mancermati secara teliti; sebuah bahasa dapat dikatakan sebagai bahasa awal umat manusia yang digunakan sejak jaman Ibu hawa, harus mampu melahirkan bahasa-bahasa turunannya. Bahasa Ibu Hawa tersebut lazim disebut sebagai Bahasa Ibu; atau Ibu Bahasa atau Bahasa Wiwitan karena memenuhi ketentuan alam SEBAGAI BAHASA AWAL. Inilah yang saya maksudkan bahwa bahasa Sunda sebagai BAHASA AWAL YANG DIGUNAKAN OLEH IBU HAWA, karena memiliki ketentuan alam yang tidak bisa dicapai oleh bahasa manapun.
    Ketentuan alam tersebut sebagai berikut:
    1.BAHASA IBU HAWA harus memenuhi HUKUM-HUKUM RASIONAL, yaitu harus mampu menggambarkan KEKAYAAN KOSAKATA yang tanpa limit, karena kekayaan kosakata ini akan diwariskan kepada ‘turunannya’. Kekayaan kosakata yang tenpa limit ini disebut SASTRA JENDRA.
    2.BAHASA IBU HAWA harus memenuhi KETENTUAN IRASIONAL yaitu harus mampu menggambarkan KEKAYAAN dan KELUHURAN NILAI yang tanpa limit, kerena nilai ini akan diwariskan kepada ‘turunannya’. Kekayaan dan keluhuran nilai yang tanpa limit ini disebut HAYU NINGRAT.
    3.BAHASA IBU HAWA harus memenuhi KETENTUAN HIRASIONAL yaitu harus mampu menggambarkan KEKAYAAN ENERGI yang tanpa limit, kerena kekayaan energi ini akan diwariskan kepada ‘turunannya’ Kekayaan energi yang tanpa limit ini disebut PANGRUWATING DIYU”.
    “Saya yakin para akhli sastra, budaya, pilolog, antropolog dsb., akan bingung menyimak tiga ketentuan di atas; Walaupun notabene mereka para akhli, tetap saja mereka sangat tidak faham karena sederat gelar kesarjanaan yang dicapai selama ini dan dijadikan kebanggaan sebagai buah pendidikan hanyalah merupkan korban produk pemikiran Dazal Barat dan Dazal Timur, kemudian dibuat tidak sadar menjadi para propaganda pemikiran Dazal tersebut di dalam Dunia Pendidikan”.
    Mandalajati Niskala menjelaskan lebih lanjut sekaligus mengklarifikasi agar tidak menimbulkah fitnah, bahwa kesalahan itu terletak pada sistem yang dibuat oleh Dazal. Penjelasan beliau sebagai berikut:
    “Saya katakan dengan tegas bahwa sama sekali para akhli di atas tidak salah, karena sistem yang dibuat oleh Dazal yang menjadikan kita tidak sadar; Yang salah adalah dunia pendidikan tidak pernah melahirkan para filsuf yang handal dan hakiki, sehingga sistem dunia pendidikan dikendalikan Dazal Barat maupun Dazal Timur. Mungkin layak kita pertanyakan; Siapa Sang Produser dari Dazal Barat dan Dazal Timur yang bercokol disana? Saya sendiri tidak berniat untuk merubah scenario pendidikan, karena akan membuang energy dan bisa dikatakan melangkah terlalu cepat hingga akan terjebak di kubangan. Soal di atas bukan hal yang pokok dalam sebuah kebangkitan. Biarkan saja jangan hiraukan nantipun akan ada yang merobahnya”.
    Demikian ungkapan Mandalajati Niskala yang tidak bisa kami tuangkan seluruhnya, namun kami telah menagkap kesimpulan bahwa beliau memiliki kekayaan sulur buah fikiran yang luar biasa. Untuk hal tersebut rasanya kami tidak salah menenpatkan beliau sebagai FILSUF SUNDA Jabangtutuka Satu dari “Seribu Jabangtutuka Sunda” yang secara bergiliran akan muncul pada buku Sang Pembaharu Dunia Di Abad 21.

    Naskah ini dicuplik dari
    Editing Penulis.

    Judul Buku:
    “SANG PEMBAHARU DUNIA DI ABAD 21”
    Sub Judul:
    “SERIBU JABANGTUTUKA SUNDA”
    Serial:
    “Jabangtutuka 1 Mandalajati Niskala”

    Tebal Buku 200 Halaman.
    Jilid Lux, Harga Rp 30.000,-
    Mulai beredar di toko buku bulan Maret 2012

    Kiriman dari:
    Qori Syahida Salam Cakrapati

    ——————————————————————————————

    MANDALAJATI NISKALA
    Seorang Filsuf Sunda Abad 21
    Menjelaskan Dalam Buku
    SANG PEMBAHARU DUNIA DI ABAD 21,
    Mengenai
    PRO KONTRA RATU ADIL

    Dalam kalimat terakhir dari Maklumat Prabu Siliwangi, beliau telah mengisyaratkan kepada kita mengenai kebangkitan Ratu Adil yang akan mampu menyelesaikan kemelut Dunia. Kehadiran Ratu Adil tersebut akan menggegarkan Dunia. Inilah kalimat terakhir dari Maklumat tersebut, sebagai berikut:
    “Darengekeun !
    Jaman bakal ganti deui tapi engke lamun gunung Gede enggeus bitu, disusul ku tujuh gunung, genjlong deui sajajagat.
    Urang Sunda disarambat.
    Urang Sunda ngahampura.
    Hade deui sakabehanana.
    Sanagara sahiji deui.
    Nusa jaya, jaya deui.
    Sabab ngadeg deui Ratu Adil.
    Ratu Adil anu sajati.
    Tapi ratu saha ?
    Ti mana asalna eta ratu?
    Engke oge dia nyaraho.
    Ayeuna mah siar ku dia eta budak angon !
    Jig geura narindak tapi ulah ngalieuk ka tukang!”
    Maklumatkan yang beliau keluarkan manyimpan banyak rahasia.
    Kalimat terakhir dari Maklumat tersebut kami terjemahkan sebagai berikut:
    Dengarkan !
    Jaman bakal berganti lagi tapi nanti kalau gunung Gede sudah meletus, disusul oleh meletusnya tujuh gunung, GEMPAR lagi se isi jagat.
    Orang Sunda disambut.
    Orang Sunda memaafkan.
    Menjadi baik kembali semuanya.
    Se Negara bersatu lagi.
    Nusa jaya, jaya lagi.
    Sebab bangkit kembali Ratu Adil.
    Ratu Adil yang sejati.
    Tapi ratu siapa?
    Dari mana asalna itu Ratu?
    Nani juga semua orang akan tahu.
    Sekarang cari olehmu itu Anak Gembala !
    Cepatlah melangkah tapi jangan menoleh ke belakang!
    Hal di atas adalah sebuah berita yang dimaklumatkan sejak 500 tahun yang lalu oleh Prabu Siliwangi. Sayang eksistensi Prabu Siliwangi dibohongkan banyak pihak bahkan dikatakan hanyalah sebuah mitos, justru oleh orang-orang yang mengaku dirinya para ahli budaya Sunda. Keberadaan Prabu Siliwangi banyak ditulis dan diberitakan oleh orang luar negeri yang hidup pada jamannya. Tome Pires misalnya, dia banyak mencatat tentang Kerajaan Pajajaran dan Prabu Siliwangi.
    Dalam hal menghilangnya Prabu Siliwangi beserta struktur bangunan kerajaan dengan istilah Ngahyang kemudian dipercaya akan muncul kembali, sudah pasti pada jaman itupun menjadi berita yang mengherankan. Mereka semua percaya adanya Kerajaan Pajajaran dan Prabu Siliwangi, sebab mereka hidup pada jamannya, walaupun mereka bisa bingung dengan adanya istilah Ngahyang. Ada kemungkinan para akhli budaya Sunda sama seperti kami sebagai penulis kurang memahami arti kata Ngahyang itu. Namun walaupun demikian sebaiknya jangan terlalu mudah memberikan stigma buruk bahkan bernada pelecehan terhadap orang-orang yang yakin akan arti kata Ngahyang itu. Jujur saja kami sangat menyayangkan terhadap pernyataan yang terburu-buru itu, terlebih bersifat pelecehan. Hemat kami pernyataan seperti itu sebenarnya tidak perlu dilontarkan, terlebih oleh seorang ahli. Beberapa pernyataan yang melahirkan pro kontra diantaranya seperti: ”Pakuan terasa dekat, tetapi tak kunjung sampai. Kedekatan batin terhadap Pajajaran ini akhirnya menjelmakan gagasan Pajajaran Ngahiang atau Pajajaran Tilem seperti orang
    Ciamis yang kehilangan Galuhnya mencetuskan dunia onom. Pajajaran henteu sirna, tapi tilem ngawun-ngawun (Pajajaran tidak hilang, Pakuan hanya ngahiang). Ini adalah kata-kata orang tua yang tidak mau kehilangan Pajajarannya, bahkan mereka berani menghibur diri dengan berkata, ngan engke bakal ngadeg deui (Suatu saat akan berdiri kembali)” (Ini pernyataan Peceka Communication & Organizer).
    Pernyataan yang tidak perlu lainnya disampaikan oleh Ajib Rosidi pada Orasi Ilmiah saat penganugrahan gelar Dotor Honoris Causa bidang ilmu Budaya di Universitas Padjadjaran, dengan mengatakan bahwa orang Sunda suka membohongi diri sendiri dengan berpegang pada mitos-mitos yang tidak rasional dan tidak ada buktinya. Umpamanya percaya kepada keagungan Kerajaan Pajajaran dan rajanya Prabu Siliwangi , yang secara historis tidak ada buktinya pernah ada, sebab keduanya hanya terdapat dalam cerita pantun, dongeng, mitologi, dan semacamnya.
    Sayang sekali, penulis menganggap Ajib Rosidi menyampaikan pernyataan dengan argumentasi yang sangat rapuh. Jika alasan seperti yang dikemukakan Ajib Rosidi dijadikan acuan dalam dunia akademik, maka akan rusaklah cara berfikir manusia karena selalu berorientasi pada fakta material. Jika hanya fakta material saja yang dapat diakui menjadi sebuah kebenaran, maka bagaimana mungkin kita dapat membuktikan sebuah informasi mengenai keberadaan masa lalu yang bukti-bukti keberadaan peninggalan fisiknya semuanya hilang. Dari kekeliruan berfikir Ajib Rosidi sepantasnya tidak lantas dibumbui stigma buruk seperti perkataan sebagai berikut: “Hal itu menyebabkan orang Sunda tidak merasa perlu berusaha melakukan sesuatu. Sebab terlalu percaya akan datangnya pertolongan dari Prabu Siliwangi (padahal tak pernah datang)”. Terlebih kata-kata yang kurang pantas dilontarkan Ajib dengan mengatakan bahwa orang Sunda banyak yang suka menipu diri sendiri dengan jalan menutupi kenyataan dan kata-kata yang menyenangkan hati sendiri. Misalnya, orang Sunda itu berbudi halus, suka mengalah dan selalu mendahulukan orang lain. Kenyataannya banyak orang Sunda yang mau melakukan apa saja demi kedudukan. ‘Artinya munafik, perkataan tidak sesuai dengan kata hati dan keinginannya .
    Dari contoh dua pernyataan di atas tentu saja kami menganggap perlu mendapatkan konfirmasi tentang kata “Ngahyang” dan sebuah “Sistem Nilai Akal” dalam kontek ucapan “Tidak Rasional” yang disampaikan Ajib Rosidi.
    Bagaimana pandangan Filsuf Sunda Mandalajati Niskala mengenai penjelasan kata di atas. Kami sangat mengharapkan penjelasan dari beliau dengan harapan kita semua, minimal para pembaca mendapatkan pemahaman secara benar dan gamblang. Inilah jawaban dari Mandalajati Niskala mengenai kata “Ngahyang” dan “Sistem Nilai Akal” sebagai berikut:
    ________________________________________
    Kata Ngahyang berasal dari kata ‘hayang’. Hayang sendiri artinya mendambakan sesuatu untuk dapat diperoleh. Bentuk kata Hayang menjadi Hiyang, menggambarkan sebuah upaya pergerakan yang berdampak pada perubahan ruang dan waktu sehingga yang didambakan itu bisa dicapai. Perubahan bentuk kata Hiyang menjahi Hyang, yaitu dengan meng’gaib’kan vocal ‘I’ memberi makna bahwa perubahan ruang waktu telah terjadi secara kilat dan ‘gaib’. Dengan demikian kita dapat memahami bahwa kata Ngahyang artinya adalah MELAKUKAN PERUBAHAN RUANG DAN WAKTU SECARA KILAT DAN GAIB. Ngahyang sendiri bukan mati atau meninggal tapi masih tetap hidup eksis pada ruang waktu yang berbeda. Bukankah kita faham bahwa ada kehidupan lain selain kehidupan Bumi?; kemudian pertanyaannya, apakah yang Ngahyang itu bisa datang kembali pada kehidupan Bumi? Jawabannya BISA. Ketahuilah, bagi seseorang yang karena kesalehannya dalam pandangan Tuhan Yang Maha Kuasa, sehingga mampu menggapai ujung ilmu, akan mampu menjadi “MANUSIA ABADI” tanpa terminasi. Ketahuilah pula bahwa kita ini diciptakan Tuhan hakekatnya abadi. Sekali lagi ketahuilah KITA DICIPTAKAN TUHAN HAKEKATNYA ABADI namun melalui tahapan terminasi Dunia dan Akherat. Saya harap kita semua menjadi faham bahwa kita akan menghadapi kehidupan yang berlanjut dan ABADI. FAHAMI ITU…..!!!
    Menjawab Sistem Nilai Akal. Ketahuilah bahwa Dazal sebenarnya sangat memahami Sistem Nilai Akal secara pasti. Boleh dikatakan bahwa saat ini SATU-SATUNYA yang faham Sistem Nilai Akal adalah Dazal, namun Dazal tidak berkeinginan Sistem Nilai Akal ini difahami oleh siapapun termasuk oleh para akhli fikir dan akhli agama, karena Dazal sangat memahami bahwa Sistem Nilai Akal ini, satu-satunya alat bagi manusia untuk dapat mencapai hakekat Tuhan Yang Maha Kuasa. Dazal tidak menginginkan semua itu dapat dicapai oleh manusia manusia lain selain oleh dirinya, Dia berkeinginan agar semua manusia tergelincir.
    Kini upaya Dazal itu benar-benar telah berhasil. Sistem Nilai Akal telah dikacaukan oleh Dazal dan berhasil masuk pada semua relung fikiran manusia melalui pendidikan akademis sebagai alatnya. Akibatnya hampir semua definisi yang dibangun oleh manusia produk akademis belum dapat menjelaskan tentang Sistem Nilai Akal, bahkan cenderung definisi satu dengan yang lainnya bisa saling berbenturan.
    Jujur saja jika demikian halnya, sebenarnya Sistem Nilai Akal BELUM FINAL. Produk akademis dalam berbagai disiplin ilmu belum ada yang “Becus” melahirkan definisi Sistem Nilai Akal secara benar. Bahkan berbagai definisi produk akademik dalam berbagai hal dibuat oleh Dazal untuk tidak sampai pada titik kebenaran hakekat, yang ada adalah kebenaran semu yang dilestarikan oleh Dazal menjadi sebuah kebenaran.
    Ini semua menjadi indikasi bagi Dazal, bahwa Dazal masih eksis merajai Dunia hingga kini, bahkan terlindungi secara kokoh dalam berbagai aspek kehidupan. Ketahuilah jika datang seseorang yang mampu membongkar alam fikiran manusia menuju Sistem Nilai Akal yang hakekat, menjadi sebuah indikasi bahwa Dazal akan segera lumpuh.
    Itulah TUGAS RATU ADIL yang harus eksis dalam bentuk sistem maupun personal.
    Menurut pandangan Filsuf Sunda yang memasukan eksistensi dirinya dalam “Ruang Tuhan” bahwa Sistem Nilai Akal sebenarnya ada tiga (3) yaitu ‘Sistem Nilai Rasional’, ‘Sistem Nilai Irasional’ dan ‘Sistem Nilai Hirasional’. Pemahaman ketiga terminology ini harus diawali dengan memahami “SISTEM ASMA KULAHA” . Baru setelah itu kita akan memahami apapun yang tertuang dalam sebuah bahasa maupun kata. Rasanya tidak pada tempatnya saya untuk menjelaskan semua itu karena terlalu panjang dan harus secara rinci.
    Dari ketiga Sistem Nilai tersebut bahwa ‘Sistem Nilai Rasional’ menempati urutan SISTEM NILAI TERREDAH dan ‘Sistem Nilai Hirasional’ menempati SISTEM NILAI TERTINGGI.
    Pemahaman mengenai kata Ngahyang seperti yang saya jelaskan si atas termasuk dalam Sistem Nilai Akal Hirasional. Pemahaman akan kata Ngahyang jelas akan mentok dan ngawur karena berhubungan dengan persoalan TINGKAT KUALITAS AKAL. Walaupun demikian Dazal masih terus malakukan pembelaan dengan fitnah dan stigma buruk sebagai senjata pamungkas, yaitu melalui tuduhan “Hurapat, Bid’ah, Tahayul”.
    Sebagai stimulasi untuk dapat memahami Sistem Nilai Akal, sedikit saya jelaskan sebagai berikut:
    1) SISTEM NILAI RASIONAL berpusat pada OTAK.
    Sistem Nilai ini berada pada batasan sifat-sifat Ras, Rasi, Rasio.
    Nilai Rasional adalah nilai Rasio atau rata-rata.
    Sistem Nilai ini bersifat RELATIF, tidak mewakili semua tingkatan LOGIKA FIKIR.
    Parameter Sistem Nilai Rasional yaitu:
    BAIK atau BURUK.
    2) SISTEM NILAI IRASIONAL berpusat pada HATI.
    Sistem Nilai ini keluar dari batasan sifat-sifat Ras, Rasi, Rasio atau “Rasio Kelompok”.
    Sistem Nilai ini bersifat UNIVERSAL, mewakili semua tingkatan LOGIKA FIKIR.
    Parameter Sistem Nilai Irasional yaitu:
    BENAR atau SALAH.
    3) SISTEM NILAI HIRASIONAL berpusat pada pertemuan OTAK dan HATI.
    Sistem Nilai ini keluar dari batasan kemanusiaan”.
    Sistem Nilai ini bersifat MUTLAK, berada di atas semua tingkatan LOGIKA FIKIR manusia normal.
    Parameter Sistem Nilai Hirasional yaitu:
    BENAR dan BAIK atau BAIK dan BENAR.
    Itu sementara jawaban dari saya. Jika ada yang merasa penasaran, sebaiknya merenung dan bertafakur bersama Tuhan Yang Maha Kuasa, agar dibukakan jawaban lebih dari sekedar yang saya jelaskan.
    ________________________________________
    Demikian penjelasan Mandalajati Niskala dari dua pertanyaan yang kami kemukakan mengenai kata Ngahyang dan Sistem Nilai Akal. Di akhir jawaban rupanya Mandalajati Niskala tidak ingin mamaksakan siapapun untuk mengikuti apa yang dijelaskannya. Beliau lebih menganjurkan dan mengajak kepada siapapun untuk membebaskan diri dari pengaruh orang lain termasuk dipengaruhi oleh dirinya, kecuali pengaruh Tuhan Yang Maha Kuasa.
    Penulis memandang Mandalajati Niskala memiliki pemahaman tentang Sunda jauh berada di atas para akhli dan para akademis. Ketika kami bertanya mengenai kesalahan dua pandangan di atas, beliau tidak terlalu merespons dan hanya memberikan jawaban secara singkat tapi cukup tajam dan mendalam: “Lawan tanding saya bukan itu tapi Dazal. Saya dapat memaklumi keadaan. Siapapun nanti akan menjadi baik dan menyadari kebodohannya, karena semua itu hanya bertalian dengan tingkat kedewasaan”.

    Naskah ini dicuplik dari
    Editing Penulis.

    Judul Buku:
    “SANG PEMBAHARU DUNIA DI ABAD 21”
    Sub Judul:
    “SERIBU JABANGTUTUKA SUNDA”
    Serial:
    “Jabangtutuka 1 Mandalajati Niskala”

    Tebal Buku 200 Halaman.
    Jilid Lux, Harga Rp 30.000,-
    Mulai beredar di toko buku bulan Maret 2012.

    Kiriman dari:
    Qori Syahida Salam Cakrapati

    • Rampes Bagea Neng, duhhh bingah pisan kana kasumpinganana, hatur nuhun katampi pisan kintunan na, salam baktos ka Rama kum kasadayana kawargian di Bandung. Mangga, kintunan na ku abdi diestukeun kanggo di bewarakeun ka balarea. Mugia janten manfaat kanggo sadayana. Amienn.

      • puN sapuN sampurasuN amit ampuN nya paraLun k ki sunda hayu urang rempug jukung ngamumule budaya sunda katut atikanana…kaleresan simkuring ngagabung k gruf Forum budaya Sunda…mangga tiasa diklik di tweet FBS

  8. Mangga Kang Tedi urang dugikeun ka pun Bapa.
    Pun Bapa sok cumarios, Kang Tedi saurna sahabat pun Bapa.
    Ieu dikintun deui ku Oi cuplikan naskah
    dina bahasan Ekonomi Global: STAMO~2013
    Mangga nyanggakeun.
    Salam baktos.

    ———————————————————————

    MANDALAJATI NISKALA
    Seorang Filsuf Sunda Abad 21
    Menjelaskan Dalam Buku
    SANG PEMBAHARU DUNIA DI ABAD 21,
    Mengenai
    Ekonomi Global Stamo~2013
    Dan Kesejahteraan Umat Manusia

    Kelengkapan pemahaman dalam berbagai cabang ilmu hanyalah merupakan dampak logis dari pendalaman filsafat yang fitrah dan wiwitan. Demikian sebuah istilah “Weruh disewu anu saestu” merupakan kompetensi yang digambarkan Sang Prabu Siliwangi terhadap manusia yang dikaruniai aneka macam kecerdasan alam .
    Kondisi seperti itu hampir melekat pada sosok Mandalajati Niskala .

    Sebuah teori ekonomi Sunda “STAMO 2013” ditemukan dan digali oleh beliau pada tahun 2002. Ini tak lain berupa sistem ekonomi global yang akan dihadirkan bagi peruntukan abad 21 ke depan.
    Digali oleh Mandalajati Niskala untuk dipersembahkan kepada “Sang Khalifah Ratu Adil” dalam mewujudkan kesejahteraan umat manusia diseluruh Dunia.
    Lagi-lagi ini bisa membuat para ekonom tercengang, karena beliau begitu cemerlang merekonstruksi kesalahan cara berfikir. Melalui Stamo 2013 nampaknya Mandalajati Niskala akan membatalkan seluruh teori ekonomi yang saat ini berjalan dipermukaan Bumi.

    Stamo 2013 yang tadinya sangat dirahasiakan karena waktunya belum tiba, di tahun 2008 beliau memprintout dalam jumlah cukup, berupa Selayang Pandang STAMO 2013 dan menyebarkannya kepada banyak pihak, dengan maksud, beliau hendak mengecek kepekaan para tokoh dan para akhli, yang skaligus beliau menghadirkan stimulasi kearah berfikir mendeka.

    Sayang para tokoh Sunda, yang notabene banyak para akhli tak mampu mengejar ketertinggalan dari melesatnya sulur buah fikiran Mandalajati Niskala.

    Jujur saja saat ini banyak yang mencuplik Stamo 2013 dan ada indikasi dijalankan orang, namun nampaknya pada takut karena Mandalajati Niskala mengeluarkan peringatan keras berupa ancaman Tuhan.

    STAMO 2013 merupakan Sistem Ekonomi Global yang dilahirkan oleh Sunda bagi kepentingan umat manusia. Banyak hal yang mendasari dilahirkannya system ekonomi ini, sebab system ekonomi baik kapitalis maupun sosialis telah gagal mewujudkan amanah kehidupan dalam menghadirkan keadilan ekonomi yang mengakomodir semua kepentingan terutama masyarakat dunia.

    STAMO 2013 disusun berdasarkan rasa kemanusiaan dengan mempertimbangkan hal yang fitrah dan sangat esensi dalam tuntutan kehidupan manusia itu sendiri. Banyak faktor yang menjadikan pertimbangan logis bahwa STAMO 2013 tersebut harus dilahirkan oleh Sunda, untuk kepentingan seluruh umat manusia.
    Dibawah ini adalah cuplikan dari Selayang Pandang STAMO 2013 yang dikeluarkan oleh Mandalajati Niskala tahun 2009:
    ……………………………………………………………………… ………………………………….…………………………………..
    Pertama: Manusia Sunda menyadari; bahwa dirinya diberkati cara berfikir benar yang terpatri pada setiap diri; bahwa Tuhan YMK-lah yang menjadi penyebab segala sesuatu menjadi ada. Demikian pula menjadi tujuan Sang Pencipta; keberadaan, kesetimbangan, keadilan dan kesejahteraan kehidupan Bumi dapat terwujud. Manusia sebagai khalifah diberi mandat untuk mengelola keberadaan kesetimbangan, keadilan dan kesejahteraan Bumi sesuai dengan tujuan Tuhan YMK menciptakannya.
    Semuanya dimaksudkan agar seluruh kehidupan di Bumi ini, menghamba dan bersyukur kepadaNya.

    Kedua: Sunda menyadari bahwa dalam mengelola kehidupan selalu mengawali dengan cara berfikir filosofi sampai pada titik akar masalah. Cara berfikir yang demikian akan menemukan sesuatu, mencapai titik fitrah sesuai dengan yang ditetapkan Tuhan YMK. Cara berfikir fitrah seperti ini dipandang oleh Sunda; Bahwa segala sesuatu itu, telah melalui ”pertimbangan hakekat” hingga mencapai titik benar sebagai sebuah keputusan yang maslahat bagi kehidupan seluruh manusia dan alam sekitarnya.

    Ketiga: Pada prinsipnya bahwa Tuhan YMK memberikan segala kekayaan yang ada di Bumi ini untuk seluruh manusia. Para pemimpin dimanapun di Bumi ini memiliki tugas memberdayakan dan mengatur sistem keadilan dan kesejahteraan untuk dinikmati oleh seluruh manusia sesuai keinginan Sang Pencipta. Sunda memiliki akar filsafat yang mengacu pada prinsif ini.

    STAMO 2013 singkatan dari ”Sistim Tribanda Aset Masyarakat Otomatis 2013”. Merupakan sebuah sistem keadilan ekonomi yang disusun berdasarkan hal-hal di atas.
    Kita semua mengetahui, walaupun secara hakekat bahwa seluruh kekayaan bumi diperuntukan dan menjadi milik seluruh masyarakat atau seluruh manusia, namun secara syariat dibutuhkan sebuah Sistem pemanfaatan yang mendekati rasa keadilan.
    STAMO 2013 melahirkan sebuah sistem keadilan dengan membagi aset ekonomi kepada tiga pihak secara otomatis dengan pembagian aset yang sama besar. Seluruh ketentuan dan rincian yang mengatur ketiga pihak ini tertuang dalam KITAB STAMO 2013.
    …………………………………………………………………………………… ……………………………………………………………………………………
    Kegiatan ekonomi tidak bisa terlepas dari kebutuhan yang menjadi tuntutan kehidupan manusia; STAMO 2013 akan menimbulkan loyalitas pasar dan Solidaritas pasar yang datang dengan sendirinya; sebab sistem ini dianggap oleh masyarakat Dunia merupakan sebuah sistem keadilan ekonomi yang akan memberi jaminan kasetimbangan kekayaan kepada seluruh manusia di bumi ini.

    Sisi lain bangkitnya sentimen pasar seperti ini tidak akan bisa dicegah, sebab seluruh manusia menyadari bahwa haknya terfasilitasi oleh STAMO 2013. Ini menjadi alasan logis bahwa seluruh produk yang menggunakan lebel STAMO 2013, akan dikonsumsi oleh masyarakat Dunia, sebab masyarakat menyadari bahwa pada produk-produk tersebut terdapat sepertiga aset yang menjadi milik masyarakat.
    Walaupun STAMO 2013 tidak akan mengatur sebuah sistem pasar, namun sentimen pasar yang berpihak kepada STAMO 2013 akan tercipta dengan sendirinya dan STAMO 2013 otomatis akan menjadi ”Brand Image” atau ”Legal Brand” milik pasar atau milik masyarakat yang tidak akan tergoyahkan oleh sistem pasar manapun.

    Beberapa pihak mencoba menterjemahkan Ratu Adil namun tidak pernah berhasil. Sistem sosialis pasca Kemerdekaan RI tidak berhasil menterjemahkan makna Ratu Adil, sekalipun Soekarno sebagai Presiden pertama sering mendengungkannya; Demikian pula bersamaan dengan itu sistem kapitalis melalui Westerling merebut gelar Ratu Adil dengan mendeklarasikan Angkatan Perang Ratu Adil; Juga tidak berhasil. Sebab kesemuanya menterjemahkan Ratu Adil dalam kepentingan politik dan kekuasaan, yang saling menghancurkan antara Kapitalisme dan Sosialisme.

    Ratu Adil yang benar adalah sebuah sistem yang mampu memfasilitasi atau mengakomodir seluruh kepentingan bagi keadilan yang tidak ada batas. Itulah yang dimaksud oleh KITAB STAMO 2013.
    ………………………………………………………………………………………… …………………………………………………………………………………………
    Kendati kita memahami bahwa Sunda dengan Sistem Tri Tangtu Di Buana yang merupakan Tatanan Fitrah telah menemukan titik akhir dari tiga cita-cita perjalanan hidup manusia di alam Dunia, yaitu:

    Keluhuran Derajat Kehidupan sebagai wujud dari nilai-nilai LOGIKA ,

    Kelungguhan Martabat Kemanusiaan sebagai wujud dari nilai-nilai ETIKA dan

    Keluhungan Adat Budaya sebagai wujud dari nilai-nilai ESTETIKA .

    Kini semua itu hanya menyisakan cerita dan manuskrif-manuskrif yang sarat akan Sandi Rahasia dan tidak gampang untuk dibaca serta dipetakan kembali dalam kehidupan (Sunda = Sandi yang terpetakan).
    Kunci kunci untuk melakukan pemetaan atau merekonstruksi ketiga nilai di atas diselimuti oleh Rahasia Rasa yang terpetakan dalam Filsafat Puragabasa, yang senantiasa hidup pada fitrah setiap diri manusia namun sulit untuk disadari.

    Ini menjadi sebuah keunikan tersendiri dimana Sunda yang sangat fitrah ini, secara system memiliki apa yang disebut Logika Rasa .

    Sangat dibutuhkan beberapa aspek penting dan kompetensi khusus dimana seseorang mampu menyeruak Sandi Rahasia dan menemukan apa yang menjadi hasanah kekayaan Sunda; Selain dibutuhkan kecukupan waktu, pemahaman Filsafat Puragabasa, juga metoda lainnya yang berhubungan dengan Logika Rasa mutlak dibutuhkan.

    Disiplin ini sangat berbeda dengan metodologi umum lainnya yang kita kenal sebagai metoda ilmiah seperti yang sekarang banyak dilakukan orang.
    Esensi dari STAMO 2013 merupakan hasil penjelajahan memasuki Rahasia Rasa yang merupakan hasanah kekayaan Sunda yang ditemukan kembali; yang sebelumnya diawali dengan sebuah statement diri bahwa: Segala temuan hasanah kekayaan Sunda, bagi para pelaku penjelajah Rahasia Rasa seperti saya, tidak boleh memiliki niatan apa yang ditemukannya itu untuk dikuasainya.

    Untuk hal tersebut di atas sejak tahun 2002, temuan STAMO 2013 saya selamatkan sebagai amanah Sunda dan tidak tergiur dengan bujukan uang puluhan miliar untuk dijual ke Negara Tetangga. Di sisi lain sayapun tidak khawatir muatan-muatan STAMO 2013 akan dijiplak Negara lain; karena ternyata berbagai system yang dimiliki oleh Sunda telah dilengkapi oleh sebuah Proteksi Rahasia yang Sakral dan sangat ampuh, yaitu yang namanya Supata Sunda atau Supata Indung.

    Kesimpulannya siapapun yang menjiplak STAMO 2013 untuk kepentingan sendiri dan keserakan, pasti tidak akan bisa mulus, karena Sistem ekonomi ini sangat fitrah mengikuti hukum-hukum alam yang mendapatkan perlindungan dari Tuhan Yang Maha Kuasa.

    STAMO 2013 adalah sebuah hasanah kekayaan Sunda, yang merupakan Sistem Ekonomi Fitrah; memiliki kesanggupan untuk mewujudkan keadilan ekonomi Dunia, yang manfaatnya dapat dirasakan oleh seluruh umat manusia di seluruh Dunia.

    Keadilan yang “maha besar” ini dilakukan serta merta secara otomatis, dan hanya merupakan dampak dari keadaan bahwa Sistem Sunda hakekatnya; MENGGUMULUNG dalam KOKOPAN sifat-sifat Sang Pencipta Yang Maha Besar dan Maha Adil.
    Dari keadaan seperti ini tak heran manusia Sunda berenang-renang dalam hasanah kekayaan filsafat kehidupan, kemudian yang ditemukannya juga selalu orsinil pada kadar yang sangat esensial, integral, universal dan sistemik yang holistik mengikuti sifat-sifat Qudrat dan Irodat Tuhan.
    ……………………………………………………………………………
    ……………………………………………………………………………

    Naskah ini dicuplik dari
    Editing Penulis.

    Judul Buku:
    SANG PEMBAHARU DUNIA DI ABAD 21
    Sub Judul:
    “SERIBU JABANGTUTUKA SUNDA”
    Serial:
    “Jabangtutuka 1 Mandalajati Niskala”

    Tebal Buku 200 Halaman,
    Jilid Lux, Harga Rp 30.000,-
    Mulai beredar di toko buku bulan Maret 2012
    Kiriman dari:
    Qori Syahida Salam Cakrapati

  9. SOSOK MANDALAJATI NISKALA
    Mandala Jati Niskala adalah tokoh Filsafat Sunda Abad 21
    Lahir di Bandung, Usia 54 tahun.

    Penemuan penting:

    1)STAMO~2013, Sebuah Sistem Tribanda Aset Masyarakat Otomatis.
    Ditemukan tahun 2002, berupa SISTEM EKONOMI SUNDA YANG FITRAH,
    yang akan dipersembahkan kepada SANG RATU ADIL, sebagai alat untuk mensejahterakan umat manusia seluruh Dunia.

    2)Menemukan Aksara Sunda Talahawa sebagai wujud CICIREN JAMAN,
    Sunda menepaki sejarah peradaban Abad 21.
    Keistimewaan Aksara Sunda Talahawa: Indah menawan, bentuknya dinamis,
    satat makna filosofis, lancar belajar TULIS BACA cukup hanya membutuhkan waktu
    satu jam

    3)Menemukan Rahasia Sastra Jendra Hayu Ningrat Pangruwating Diri,
    sebagai kunci untuk menyingkap berbagai RAHASIA DUNIA.

    4)Menemukan HAKEKAT DIRI serta RAHASIA HIDUP & MATI

    5)Menemukan banyak hal yang berhubungan dengan Filsafat, Spriritual dll.

    ——————————————————————————————————-
    ~Kalfatar Cakrapati

    • Salim baktos kasadayana, manawwi palay uninga Sastra Jendra Hayu Ningrat Pangruwating Diri aya dimana? teras kengingken buku anu judulna SANG PEMBAHARU DUNIA DI ABAD 21? nyungken waleuranana

  10. Sampurasun.
    Kapihatur salam baktos ka Kang Galuh Kiwari kalih para wargi.
    Ieu aya oleh-oleh carita ti Gunung Lingga:

    SILOKA DI GUNUNG LINGGA
    ————————————-
    Teu kacatur samemehna lalakon ngawanci di Gunung Lingga.
    Tengah peuting poek mongkleng dipirig ku seahna daun awi patinggaresek katebak angin nu ngagelebug di puncak gunung.

    Tiris nataku.
    Saawak-awak ngahodhod.
    Dago noroktok, nyecep nyipuh nyarungsum balung.
    Harita malem Jumaah seja mapat paniatan.
    Di Patilasan Eyang Tajimalela.
    Ngadeuheus pangulem ti Para Hyang.

    Kecap NITIS NGAWANCI diujratkeun dina pangbubuka niat.
    Seja NYAPIH NYEUPAH jeung NYIPUH:
    Prabu Anom nu mancen lalakon Babakan Lebak Cawene.
    Sangkan NYURUPKEUN, NYIREPKEUN jeung NYEREPKEUN
    Aji pangarti Tajimalela, muhu turus elmu luhung ti Eyang Guru Aji Putih.

    Bul kukus menyan kamanggung,
    Ka Pangagung Sang Rumuhun,
    Ka Batara Menak Galah,
    Ka Batari Manik Galih,
    Ka Bataru Manuk Galuh,
    Kum nu linggih di alam lalangsekala.
    Kacangkrem kalimpudan ku Gusti Nu Maha Tunggal;
    Nu ngajadikeun rupaning ngamanunggal.

    Babar kecap kapicatur, mapat kalimah pancer
    Nu dipungkas ku du’a kalih paniatan ati nu mapat sewang-sewangan

    Jrut turun amit sun smpurasun.
    Seja lungsur muru saung sangkan sare.
    Nu maksadna rek mapag dina impenan.
    Peuting harita sarombongan boro-boro nampa siloka impenan.
    Sakerejep ge teu kungsi da angin ngagelebug taya reureuhna.

    Ngan aneh peuting harita aya wanoja anu ujug-ujug wanoh.
    Kuring neuteup pameunteuna repbray robah.
    Sakapeung hejo carulang kaancikan sukmaning putri kusumah.

    Aya sir nu nyamuni dina ati da puguh kuring lalaki.
    Gancang disingkirkeun heula niat mibanda kahayang.
    Da harita apal yen siloka keur kuring geus robah;
    Tina alam impenan NYURUP DINA LALAKON ETA WANOJA.
    Kasimpulan nyampak atra
    Sajeroning ngawangun obrolan lalakon lampah.

    Kop jodo mah keur saha we.
    Ngan urang bere lalandian siloka di Gunung Lingga.
    Nu ngancik dina nami “PUTRI CARULANG WANGI”
    ——————————————————————
    Cag hatur nuhun: CCW Suramanggala
    Jumaah, 10 Agustus 2012 di Gunung Lingga.

  11. :: INFO LEBAK CAWENE NGAGEUNJLEUNGKEUNDUNYA
    ║♥║♥║♥║♥║♥║♥║♥║♥║♥║♥║♥║♥║♥║♥║♥║♥║♥║♥║♥║♥║

    ♥ LEBAK
    :: LeBAK LeBIK LeBUK LeBEK LeBOK LeBeK LeBeuK dst.
    Memberikan makna DAERAH YANG SANGAT SUBUR MAKMUR.

    ♥ CAWENE
    :: CaWAN CaWiN CaWUN CaWEN CaWON CaWeN CaWeuN dst.
    Memberikan makna TEMPAT YANG BERBENTUK CEKUNG.

    ♥ Lebak Cawene adalah SEBUAH WILAYAH YANG BERBENTUK
    CEKUNG, KARENA WILAYAH TERSEBUT DIKELILINGI OLEH
    GUNUNG DAN WILAYAH TERSEBUT SANGAT SUBUR.

    Mengamati data geologi ternyata HANYA SATU~SATUNYA DI DUNIA YAITU DI CEKUNGAN BANDUNG (Bandung dilingkung gunung).

    BANDUNG tidak banyak diceritakan.
    BANDUNG disembunyikan oleh berbagai macam kepentingan,
    tapi BANDUNG akan mengungkap banyak cerita.

    Bandung sebenarnya SEBAGAI IBUKOTA DUNIA.
    Bandung sebagai SURALAYA PUSAT PARAHYANGAN.
    Bandung sebagai Sunda Pura dgn keraton Sri Bima Punta Narayana Madura Suradipati.
    Bandung sebagai pusat kedudukan Para Khalifah & Maha Raja Pemimpin Seluas Bumi.
    Bandung sebagai PUSAT PEMERINTAHAN RATU ADIL
    (Bani Israil & Yahudi sangat menjaga rahasia ini karena mereka ingin merebut & menguasainya)

    Batas Keraton Sri Bima Punta Narayana Madura Suradipati, yaitu:
    Batas Utara yaitu JALAN SILIWANGI
    Batas Barat yaitu SUNGAI CIKAPUNDUNG
    Batas Selatan yaitu REL KERETA API
    Batas Barat yatu JALAN DAGO.

    Bagian Selatan dari Wilayah Keraton adalah KEBUN RAJA.
    Bagian Utara Barat dari Wilayah Keraton adalah KEBUN BINATANG, MERUPAKAN TAMAN SARI.
    Pusat Keraton adalah DI INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG.

    INILAH SATU~SATUNYA TEMPAT TERPENTING DI DUNIA, karena tempat ini sebagai Pusat Pemerintahan Khalifatulfilard
    sejak jaman Nabi Adam hingga Para Maha Raja yang memiliki cakupan seluas Bumi.
    Dalam waktu dekat akan muncul di Bandung “Manusia Sakti” yang diberi gelar Sang Heru Cakra atau Ratu Adil yang akan memimpin wilayah Bumi.

    Sebaiknya konfirmasikan kepada Tuhan Sang Maha Kuasa, agar anda meyakininya berkat petunjuk dan hidayahnya.

    JIKA ANDA MERASA KAGET, SAYAPUN ADALAH ORANG YANG LEBIH DULU MERASA KAGET.

    Bandung, 12/12/12
    Terima kasih
    Embah Jambrong

  12. █▀█▀█░█░█▀▀▀░▀█▀░█▀▀▀░█▀█░░█
    █░█░█░█░▀▀▀█░░█░░█▀▀▀░█▀▀█░█
    ▀░▀░▀░▀░▀▀▀▀░░▀░░▀▀▀▀░▀░░▀░▀
    █▀▀▀░█░░█░█▀▀█░█▀▀▄░█▀▀█
    ▀▀▀█░█░░█░█░░█░█░░█░█▄▄█
    ▀▀▀▀░▀▀▀▀░▀░░▀░▀▀▀░░▀░░▀
    ▀▀▀█░█▀▀█░█░▀▀▀█
    █▀▀▀░█░░█░█░▀▀▀█
    ▀▀▀▀░▀▀▀▀░▀░▀▀▀▀

  13. GUNUNG GEDE BITU
    ATAU TELAGA BEDAH
    ADALAH TERUNGKAPNYA RAHASIA
    █▀▀║█▀█║█▀║█▀█║█▀▄║█▀█
    ▀▀█║█║█║█▀║█║█║█║█║█▄█
    ▀▀▀║▀▀▀║▀▀║▀║▀║▀▀║║▀║▀
    █▀▀║█║║║█▀█║█▀█║█▀█║█
    █║█║█║║║█║█║█▀█║█▄█║█
    ▀▀▀║▀▀▀║▀▀▀║▀▀▀║▀║▀║▀▀▀
    ▀▀█║█▀█║█║▀▀█
    █▀▀║█║█║█║▀▀█
    ▀▀▀║▀▀▀║▀║▀▀▀
    PERHATIKAN TRISULAKATA DENGAN 9
    HURUF YG TDK SALING MENGHILANGKAN
    INSOEN~DIA (Hubungan Diri Dengan Tuhan)
    INI~SOENDA (Kehidupan Ini Namanya Sunda)
    IN~DONESIA (Dalam Kelimpahan Rahmat Tuhan)
    █║█▀█║█▀▀║█▀█║█▀║█▀█║█▀▄║█║█▀█
    █║█║█║▀▀█║█║█║█▀║█║█║█║█║█║█▄█
    ▀║▀║▀║▀▀▀║▀▀▀║▀▀║▀║▀║▀▀║║▀║▀║▀
    █║█▀█║█║█▀▀║█▀█║█▀║█▀█║█▀▄║█▀█
    █║█║█║█║▀▀█║█║█║█▀║█║█║█║█║█▄█
    ▀║▀║▀║▀║▀▀▀║▀▀▀║▀▀║▀║▀║▀▀║║▀║▀
    █║█▀█║█▀▄║█▀█║█▀█║█▀║█▀▀║█║█▀█
    █║█║█║█║█║█║█║█║█║█▀║▀▀█║█║█▄█
    ▀║▀║▀║▀▀║║▀▀▀║▀║▀║▀▀║▀▀▀║▀║▀║▀
    Perubahan konstruksi huruf~huruf
    dari INSOEN~DIA
    menjadi INI~SOENDA
    kemudian menjadi IN~DONESIA
    adalah sebuah KEAJAIBAN ILAHIYAH
    SEBAB TIDAK MENGHILANGKAN SATU HURUFPUN.
    Ini merupakan rahasia TRISULAWEDA sbb:
    INSOEN~DIA = DIMENSI AIR cikal bakal RUH
    INI~SOENDA = DIMENSI TANAH cikal bakal WUJUD
    IN~DONESIA = DIMENSI API cikal bakal NAFSU

    Sunda sesungguhnya Global BUKAN ETNIS
    Etnis berasal dari kata Et~Nusa atau Pulau
    Tidak pernah ada Pulau Sunda,
    Karena Sunda NAMA DUNIA.
    SUNDA MILIK KITA SEMUA
    Berpusat di PARAHYANGAN TENGAH,
    Disebut juga SUNDAPURA SURALAYA.
    SUNDA ADALAH FITRAH
    DAN JANGAN COBA DIPUNGKIRI
    SUNDA ADALAH PEMILIK SELURUH ASET DUNIA.

    █▀▀║█║█║█▀█║█▀▄║█▀█
    ▀▀█║█║█║█║█║█║█║█▄█
    ▀▀▀║▀▀▀║▀║▀║▀▀║║▀║▀
    █▀▄║█▀█║█▀█
    █║█║█▄█║█║█
    ▀▀║║▀║▀║▀║▀
    █▀▀║█║█║█▀█║█▀█║█║█
    ▀▀█║█║█║█║█║█▄█║█▀█
    ▀▀▀║▀▀▀║▀║▀║▀║▀║▀║▀
    █▀█║█▀▄║█▀█║█║║║█▀█║█║█
    █▄█║█║█║█▄█║█║║║█▄█║█▀█
    ▀║▀║▀▀║║▀║▀║▀▀▀║▀║▀║▀║▀
    █▀█║█║║║█▀█║█▀█▀█
    █▄█║█║║║█▄█║█║█║█
    ▀║▀║▀▀▀║▀║▀║▀║▀║▀
    █▀▀║█║║║█▀█║█▀█║█▀█║█
    █║█║█║║║█║█║█▀█║█▄█║█
    ▀▀▀║▀▀▀║▀▀▀║▀▀▀║▀║▀║▀▀▀
    SUNDA berasal dari kata dasar SUNA
    SUNA artinya adalah TATANAN
    DA adalah ALAM WUJUD = ALAM DUNIA
    HA adalah ALAM HIDUP = ALAM AKHIRAT
    ▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀
    Suna + Ha = Sunaha = SUNAH
    SUNAH adalah TATANAN LANGIT
    atau TATANAN AKHIRAT
    ▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀
    Suna + Da = Sunada = SUNDA
    SUNDA adalah TATANAN BUMI
    atau TATANAN DUNIA
    ▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀

    █▀▀║█║█║█▀█║█▀▄║█▀█
    ▀▀█║█║█║█║█║█║█║█▄█
    ▀▀▀║▀▀▀║▀║▀║▀▀║║▀║▀
    █▀█║█▀▄║█▀█║█║║║█▀█║█║█
    █▄█║█║█║█▄█║█║║║█▄█║█▀█
    ▀║▀║▀▀║║▀║▀║▀▀▀║▀║▀║▀║▀
    █▀█║█║║║█▀█║█▀█▀█
    █▄█║█║║║█▄█║█║█║█
    ▀║▀║▀▀▀║▀║▀║▀║▀║▀
    █▀▄║█║█║█▀█║█║█▀█
    █║█║█║█║█║█║█║█▄█
    ▀▀║║▀▀▀║▀║▀║▀║▀║▀
    █▀█║█▀▀║█▀█║║█▀█║█║█║█▀▀║█▀█║▀█▀
    █▀█║█▀▀║█▀▀█║█▀▀║█║█║▀▀█║█▄█║║█
    ▀▀▀║▀▀▀║▀║║▀║▀║║║▀▀▀║▀▀▀║▀║▀║║▀
    █▀▄║█║║║█▀█║█▀█║█▀█║█▀▄║█║█║█▀█║█▀▀
    █║█║█║║║█▀█║█▄█║█║█║█║█║█║█║█║█║█║█
    ▀▀║║▀║║║▀▀▀║▀║▀║▀║▀║▀▀║║▀▀▀║▀║▀║▀▀▀

    ▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀

    █▀█║█║█║█▀▄║█▀█║█║█
    █▀█║█║█║█║█║█▄█║█▀▀█
    ▀▀▀║▀▀▀║▀▀║║▀║▀║▀║║▀
    █▀█║█▀█║█▀▀║█▀█║█▀█
    █▄█║█║█║█║█║█║█║█║█
    ▀║▀║▀║▀║▀▀▀║▀▀▀║▀║▀
    ║║║███║║║
    █║║▀█▀║║║
    ▀▀█████▀█
    ║║█████║▀
    ║║▄█║█▄║║
    ANGON adalah bentuk kata “Pangjero” dari
    bentuk primer ANGAN atau ANGANA.
    Perubahan bentuk kata ANGAN menjadi ANGON
    memberi makna seseorang yg MEMILIKI ANGAN-ANGAN.
    Budak Angon berarti BUDAK YG MEMILIKI CITA-CITA.
    Budak Angon menggambarkan manusia BUMIAN yang
    menyandang FILSAFAT BUMI atau FILSAFAT IBU dgn
    misi MAMAYU HAYUNING BUWANA.
    Filsafat Ibu bagi kemanusiaan tak lain adalah:
    PERWUJUDAN KEADILAN DAN KESEJAHTERAAN.
    Budak Angon adalah SETIAP ORANG YANG MEMILIKI
    CITA-CITA DAN PERJUANGAN UNTUK MEWUJUDKAN
    KEADILAN & KESEJAHTERAAN UMAT MANUSIA.
    Budak Angon adalah SEBUAH KARAKTERISTIK yang bisa
    disandang oleh siapa saja dan berjuang merekonstruksi
    FILSAFAT KEHIDUPAN BUMI SECARA FITRAH.

    ▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀
    BUDAK ANGON ADALAH
    = SATRIA PININGGIT
    = MANUSIA BUMIAN
    = PEMBAWA SIFAT KEIBUAN
    = PEMBAWA FALSAFAH BUMI
    = MANUSIA SEKELAS NABI
    = MANUSIA TINGKAT SATU
    ▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀

    █▀█║█║█║█▀▄║█▀█║█║█
    █▀█║█║█║█║█║█▄█║█▀▀█
    ▀▀▀║▀▀▀║▀▀║║▀║▀║▀║║▀
    ║║█║█▀█║█▀█║█▀▀║█▀▀║█▀█║▀█▀║█▀█║█▀█
    ║║█║█▄█║█║█║█║█║█║█║█║█║║█║║█▄█║█║█
    ▀▀▀║▀║▀║▀║▀║▀▀▀║▀▀▀║▀▀▀║║▀║║▀║▀║▀║▀
    ║║║███║║║
    ║║║▀█▀║║█
    █▀█████▀▀
    ▀║█████║║
    ║║▄█║█▄║║
    JANGOTAN adalah bentuk kata “Pangjero” dari
    bentuk primer JANGGATAN atau JANGGATANA.
    Perubahan bentuk kata JANGGATANA menjadi JANGGOTAN
    memberi makna seseorang yg MEMILIKI HAKEKAT HIDUP.
    Budak Janggotan berarti BUDAK YG MEMILIKI
    PEMAHAMAN HAKEKAT HIDUP, YANG BERHUBUNGAN
    ANTARA MAKHLUK DENGAN SANG PENCIPTA
    Budak Janggotan menggambarkan manusia LANGITAN yang
    menyandang FILSAFAT LANGIT atau FILSAFAT BAPAK dgn
    misi RAHMATAN LIL ALAMIN.
    Filsafat Bapak bagi kemanusiaan tak lain adalah:
    PERWUJUDAN HAKEKAT HIDUP BAGI KESEMPURNAAN.
    Budak Janggotan adalah SETIAP ORANG YANG MEMILIKI
    PEMAHAMAN HAKEKAT HIDUP DAN BERJUANG
    UNTUK MEWUJUDKAN KESEMPURNAAN KEHIDUPAN
    UMAT MANUSIA DAN ALAM SEKITARNYA.
    Budak Janggotan adalah SEBUAH KARAKTERISTIK yang bisa
    disandang oleh siapa saja dan berjuang merekonstruksi
    FILSAFAT KEHIDUPAN LANGIT SECARA FITRAH.

    ▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀
    BUDAK JANGGOTAN ADALAH
    = SATRIA PINANDITA
    = MANUSIA LANGITAN
    = PEMBAWA SIFAT KEBAPAKAN
    = PEMBAWA FALSAFAH LANGIT
    = MANUSIA SEKELAS RASUL
    = MANUSIA TINGKAT DUA
    ▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀

    █▀█║║█▀█║▀█▀║█║█
    █▀▀█║█▄█║║█║║█║█
    ▀║║▀║▀║▀║║▀║║▀▀▀
    █▀█║█▀▄║█║█
    █▄█║█║█║█║█
    ▀║▀║▀▀║║▀║▀▀▀
    ║║║███║║║║║║█▀█
    █║║▀█▀║║█║║█║║║█
    ▀▀█████▀▀║║║║║█
    ║║█████║║║║║║█
    ║║▄█║█▄║║║║║║▄

    RATU ADIL ADALAH PEMIMPIN DUNIA
    adalah Manusia sekelas IMAM MAHDI
    adalah Manusia sekelas KHALIFATULARD
    adalah Manusia sekelas MAHA RAJA BUMI

    SUDAH PANTASKAH menjadi RATU ADIL?
    Atau SUDAH PANTASKAH menjadi IMAM MAHDI?
    Atau SUDAH PANTASKAH menjadi KHALIFATULARD?
    Atau SUDAH PANTASKAH menjadi MAHA RAJA BUMI?
    yang pangkatnya:
    Di atas Budak Angon & Budak Janggotan, atau
    di atas Satria Pininggit & Satria Pinandita, atau
    di atas Nabi & Rasul.

    BUMI INI BUKAN DIURUS OLEH
    Budak Angon & Budak Janggotan, atau
    Satria Pininggit & Satria Pinandita, atau Nabi & Rasul.

    BUMI INI HARUS DI URUS OLEH SANG KHALIFAH
    BUMI INI HARUS DI URUS OLEH SANG KHALIFAH
    BUMI INI HARUS DI URUS OLEH SANG KHALIFAH atau

    BUMI INI HARUS DI URUS OLEH IMAM MAHDI
    BUMI INI HARUS DI URUS OLEH IMAM MAHDI
    BUMI INI HARUS DI URUS OLEH IMAM MAHDI atau

    BUMI INI HARUS DI URUS OLEH MAHA RAJA BUMI
    BUMI INI HARUS DI URUS OLEH MAHA RAJA BUMI
    BUMI INI HARUS DI URUS OLEH MAHA RAJA BUMI atau

    BUMI INI HARUS DI URUS OLEH SANG RATU ADIL
    BUMI INI HARUS DI URUS OLEH SANG RATU ADIL
    BUMI INI HARUS DI URUS OLEH SANG RATU ADIL
    ▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀
    RATU ADIL ADALAH MANUSIA TINGKAT TIGA
    RATU ADIL ADALAH MANUSIA TINGKAT PARIPURNA
    ▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀
    (Sumber: Buku Sunda Menbedah Zaman,
    Karangan: Mandalajati Niskala berikut
    penjelasan dlm Cuplikan Buku
    SANG PEMBAHARU DUNIA DI ABAD 21,
    dan dari berbagai sumber lainnya)
    ▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀▀
    Bandung, 13/1/13
    EMBAH JAMBRONG

  14. Assalamualaikum Wr Wb, Sampurasun kasadayana ,utamina kanu ngagaduhan ieu blog ..
    Manawi Kenging abdi hoyong tepang sareng kang mandala jati niskala.
    Manawi Kenging abdi nyuhunkeun alamat sareng kontakna .
    Hatur nuhun sateuacana

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s