RUH~SI~YAH JELEMA & MANUSA

RUH~ang nu ngurung
mak~HAL-uk di wujud
di~HA sangkan LAH~hir
Hi~LAH~ar

BAKA~HA~tu
ma~KALA~gnan alatan
muter tina BAKA rep bray
HA~tu~luy pohe ku ideran Bumi
bulan ku cahya~Na
ta~HUN ku su~RAYA~na

Ka~RAMA~LAH ngaudek gumulung
maka~HAL~uk ku
HU~dara nu jadi HI~rupa
kajebak dina wujud nu harirup

H~antum hatamna dina
rencahan pangwujud
Dzat nu ngagarba
satungkebing Dzagat

H~antum cag tamat
panungtung Dzat, mun
dire~CAH rob~BAH tina
Dzat jadi ca~HA~ya

HA~nataga jadi ANTIGA
HA~laktar~an (elektron)
wiwitandiyu RUH~ak
RA~HA~YA

PA~RATA~na (proton)
wiwitandiyu ca~HI~suci
dawa~RUH~ci

Na~RATA~na (netron)
wiwitandiyu lemah
pang~HA~pa daya
Bima na bumi nu ngajati
ngainti pa~RATNA dina
kuribeng dilingker; lir
DAWARUHCI JAGAT ALIT
DINA BIMA JAGAT RAYA

Muribeng ngilat
HA~laktar~an di pa~latar~an
pang~HA~pa nu
nguribeng HA~rajana
ku ngabadegana BIMA
SAKTI nu ngajagaan
kakala ti HALA~katiran

DAYA jadi nga~DIYU
ba~LA, sabab jatiruci
kajaga panghapa BIMA
HU~ribeng
nga~DAYA~LAMA (jelema)

bi~MA di BUMI ngahapa
RUH~ci jeung NUSA
HA~pa di MA~MA~NA
HA~pa di SA~SA~HA
janggelek jasad
MANA~SAHA (manusa)

================

JELEMA wujud tina
dangiang sukma, titi
“JATI” nu
nga~DAYA~LAMA

MANUSA wujud tina
rengkak raga tata”ZAT”
nu nga~MANA~SAHA

JATI (energi) Ne~pung
dina GALUH nu HU~ripa
jadi SUKMA

ZAT(jasad) NI~pung
dina GALAH nu HI~rupa
jadi RAGA

SUKMA daya Jelema,
RAGA rengkak Manusa
Prok amprok SADAR jadi
SaDARAH
SIDIR jadi SiDIRIH
SUDUR jadi saUDARA

SADAR kaRAGAan
tepungna JASAD jeung
ALAM dina HO~tak ku
sarapa

SIDIR kaINSANan
tepungna SUKMA jeung
RAGA dina HA~kal ku
da~RAH~HA

SUDUR kaINSUNan
tepungna INSAN jeung
RUH ku HU~dara dina
RUH~ang

PO~ho~MA:
<1> ZATI HONTIGA:
(HO~na tilu) nyaeta Tri Tangtu HA~na~roga:
Prothon, Elektrhon, Netrhon.

<2> ZAT HANTIGA
(HA~na tilu) nyaeta Tri Tangtu HA~na~raga:
Ha~cining CAI, HA~cining Seuneu, HA~cining Taneuh.

<3> Poma taya
Ha~cining Angin, Taya tidituna.
Ha~cining Angin mah tuturut munding tinu teu ngarti Antiga:
nu ngagarba jadi GALAH GALIH GALUH.
Cag.

“Mandala Jati Niskala”

15 responses

  1. Amin Ya Ghofururrahin
    Amin Ya Robbal’alamin
    Amin Ya Muzibasailin. Amin.

    Bagea Mang Mmul saur pun Abah:
    Kelenang keleneng SAMPING KONENG
    Keredat keredut SAMPING KADUT
    GOROBAS………….!!!
    Aya saha didinya………….?

  2. Geura yeuh Mang Mmul
    Pun Abah sok nyebarkeun elmu ku SMS anu paranjang.
    Ngawaler pertarosan tinu sanes.
    Saur nu sanes mah, pun Abah teh

    SEORANG FILSUF SUNDA ABAD 21

    Aya oge nu nyebat bari heureuy,
    Si Abah mah “JALMA EDAN”

    Saur abdi mah pun Abah teh jalmi bodo
    tara katingal buca-baca.
    tapi saurna teh sok naroskeun we
    KA GUSTI NU MAHA SUCI.
    Da teu mayar naroskeun ka Gusti mah

    Eta walerannana teh SOK ARANEH PISAN.
    Mangga tah aya 3 SMS.

    ———————————————————

    SMS DITUJUKAN KEPADA PARA TOKOH SUNDA
    MENGENAI PLATO & SOKRATES

    Info Ilmu
    BAHAN RENUNGAN bahwa SEGALA RAHASIA
    DI PUSAT PARAHYANGAN SEGERA TERUNGKAP,
    SEBAGAI SINYAL SUNDA SIAP BANGKIT MENJELAJAH DUNIA.

    Contoh:
    Sebuah pertanyaan tentang TUHAN dan RUANG
    yang tidak mampu dijawab oleh Plato dan Sokrates secara tepat.
    Aksioma yang disepakati oleh Plato dan para filsuf lainnya, yaitu;
    Bahwa keberadaan segala sesuatu mutlak membutuhkan ruang.
    COBA PIKIRKAN PERTANYAAN PLATO dan SOKRATES dibawah ini:

    1)Besar TUHAN besar RUANG ukurannya?

    Jika dijawab besar TUHAN daripada RUANG,
    kata Plato dan Sokrates tidak mungkin.
    Dimana ditempatkan wujud Tuhan kalau bukan pada RUANG,
    sebab keberadaan sesuatu mutlak membutuhkan ruang?

    Jadi kalau begitu apakah seharusnya
    RUANG lebih besar daripada TUHAN?
    Jika dijawab RUANG lebih besar daripada TUHAN;
    Plato dan Sokrates juga mengatakan tidak mungkin,
    sebab berarti TUHAN tidak maha besar,
    karena ada yang mengungguli kebesaran ukurannya;
    dan TUHAN Maha Besar bisa menjadi gugur oleh RUANG.

    Plato dan Sokrates bingung karena tidak memiliki tools untuk memahami ini.

    Satu lagi pertanyaan diluncurkan;

    2)Duluan TUHAN atau duluan RUANG?
    Jika dijawab duluan TUHAN.
    Plato dan Sokrates bingung, sebab dimana Tuhan menempatkan diri
    kalau ruang itu belum ada?

    Jika dijawab RUANG lebih dulu daripada TUHAN.
    Plato dan Sokrates tambah bingung,
    sebab siapa yang menciptakan Ruang itu?;
    juga bisa menyebabkan gugurnya teori bahwa Tuhan Sang Maha Awal.
    Plato dan Sokrates bingung tidak mampu memecahkan persoalan ini,
    kemudian mengada-ada teori untuk menutup kelemahan sebagai seorang filsuf.

    KETAHUILAH Ilmu Tuhan yang mampu menjawab MISTERI GAIB INI
    yaitu ilmu Kalam atau Sastra Jendra Hayu Ningrat Pangruwating Diyu
    yang kunci-kuncinya dipegang oleh para filsuf Sunda.

    Segala misteri dan rahasia bisa dibongkar,
    sehingga anda mendapatkan penjelasan yang sederhana,
    mudah dimengerti, SANGAT LOGIS, SUPRA RASIONAL dan HIRASIONAL.

    Para filsuf Sunda akan memberikan jawaban
    dengan TEPAT dan MUDAH DIMENGERTI.

    Bandung, 11/02/2011
    Mandalajati Niskala.

    ——————————————————————

    SMS INI DITUJUKAN KEPADA PARA TOKOH SUNDA
    MENGENAI PENJELASAN
    UNTUK PLATO & SOKRATES.

    Info Spiritual:
    Penjelasan buat Plato dan Sokrates mengenai
    TUHAN dan RUANG.

    RUANG:
    Mun aya vokal (ungkara) ngarangkep, berarti diantara vocal eta aya konsonan (puraga) “H” atanapi “HH”. Mangka kecap RUANG tadina tina kecap RUHANG atanapi RUHHANG.

    Kecap RUHHANG robah jadi RUANG nuduhkeun kata sifat.
    Kata sifat kaayaanana gaib, Mangka konsonan “H” atanapi “HH” tina kecap RUHHANG ngagaib atanapi digaibkeun; mangka diseratna RUANG.

    Janten RUHHANG teh kecap kaayaan tina RUANG.
    Naon atuh hartosna RUHHANG teh?

    RUHHANG dina system Sastra Jendra Hayu Ningrat Pangruwating Diyu
    nyaeta tina kecap RUH sareng kecap HANG.

    RUH teh nyaeta mangrupikeun energy hirup anu berpusat ti Sang Maha Tunggal.
    HANG mangrupikeun energy HUNG anu nungtung ngalawung, mancer kasagala arah.
    HUNG teh Gusti Nu Maha Tunggal tea.

    Urang definisikeun we bilih panjang teuing upami dirinci dugi ka tingkat detail mah.
    RUHHANG nyaeta: “Energi hirup anu mancer ka sagala arah, anu ngajadikeun WUJUD GUSTI NU MAHA TUNGGAL”.
    Jadi RUANG teh Gusti tea alias TUHAN.
    Urang kokojayan dina RUANG alias dina awak Gusti, alias dina WUJUD TUHAN.

    Si Plato dan Sokrates teu apaleun yen RUANG the GUSTI tea, malah para ulama sa jagat ge teu arapaleun.

    Sederhana nya….!!!
    Anu oon mah urang Yahudi (Plato, Sokrates) bet nyieun pertanyaan bloon…??? Sarua jeung nyieun pertanyaana the kieu:
    “Besar mana TUHAN dengan TUHAN”?
    “Duluan mana TUHAN dengan TUHAN”?

    Heheh lalieur maranehna…!!!
    Piwarang sarakola deui ahli filsafat sa Dunya di Bandung.

    Salam baktos
    Mandalajati Niskala.

    ——————————————————————-

    SMS INI DITUJUKAN KEPADA PARA TOKOH SUNDA
    MENGENAI PENJELASAN TAMBAHAN
    BUAT PLATO dan SOKRATES

    Info Spiritual:
    PENJELASAN TAMBAHAN BUAT PLATO dan SOKRATES
    Ngenaan Rusiah HUDARA atanapi RUHANG HUDARA (Ruang Udara)
    Zat Tunggal mangrupakeun Zohar Awal anu disimbulan ku “HU+DA+RA”,
    atanapi Zat Antiga sbb:

    “HU” = Sang Maha Tunggal dalam bentuk SISTEM RUH,
    anu mibanda 3 energi abadi dina satuan ATOM,
    nu teu bisa dipisahkeun:
    1)Parotanullah,
    2)Nataronullah,
    3)Halaktaronulah,

    anu disebut TRI ACINING tea nyaeta;
    Acining Cai, Acining Taneuh, Acining Seuneu.

    “DA” = Sang Maha Tunggal dalam bentuk SISTEM WUJUD,
    anu mibanda 5 daya abadi nu teu bisa dipisahkeun nyaeta:

    1)Asmaullah;
    Sistem Energi Kalam atawa Sastra Jendra Hayu Ningrat Pangruwating Diyu.

    2)Zatullah;
    Sistem Fisika jeung Metafisika.

    3)Af`alullah;
    Sistem Wujud.

    4)Sifatullah;
    Sistem Karakteristik.

    5)Irazatullah;
    Sistem Efek Manfaat.

    “RA” = Sang Maha Tunggal dalam bentuk SISTEM NAFS (Nur)
    anu mibanda 5 nafsu abadi nu teu bisa dipisahkeun nyaeta:

    1)Sirullah;
    Energy nu boga kamampuan mengkordinasi hubungan.

    2)Budhiyullah;
    Energi anu boga kamampuan pikeun nata, ngatur, nyusun,
    sangkan sasuatu jadi tertata, teratur jeung sampurna.
    Budi dina sistem olah akal disebut BUDI PAKARTI.
    Budi dina system olah rasa disebut BUDI PARANGI.
    Budi dina sistem olah jasad disebut BUDI HUNI (Buhun).

    3)Ciptaullah;
    Energy enu mibanda kamampuhan rancang bangun.

    4)Rashaullah;
    Energy anu mibanda kamampuhan menditeksi kaayaan.

    5)Karsaullah;
    Energy anu mibanda kamampuhan pikeun ngabangkitkeun motivasi, niatan, jsb.

    KASIMPULAN:
    “HU” Sistem RUH
    “DA” Sistem WUJUD
    “RA” Sistem NAFS.

    Ieu nu ngarana SAJATINING “HU”+”DA”+”RA” anu ngamanunggal teu bisa dipisahkeun anu jadi HAKEKAT GUSTI NU MAHA TUNGGAL.

    Urang hirup dina cangkreman HUDARA,
    alias kokojayan di awak Gusti Nu Maha Tunggal;
    anu disebut MANUNGGAL TEA. Cag.

    Ditalungtik Ku
    Mandalajati Niskala
    Di Puseur Jagat Parahyangan.

    ———————————————————————————

    Cag heula Mang Mmul tur para wargi sadaya.
    Qori Syahida Salam Cakrapati.

  3. sa raga-sa waraga-sawaruga…….sawara uga…..uga allah sahung galah…nurunan galeuh miwanda cahaya wiwaha, galih miwanda cahaya komara,
    galuh miwanda mustikaning inten para da-wa-ta……. cahaya mukti ning para buana….. para sili sewu wawangi……… (Sili=bangsa- Wangi milaku keur ka jembaran). pikeun ngawujud tangtu yen Padjadjaran ngadeg, ku obahna para jalma-jalma jaradi Manusa….!

  4. SAHABAT ALAM
    Mandalajati Niskala, th 2000

    Penaku adalah akar-akar dari hutan yang terbakar.
    Penaku adalah jiwa, yang tintanya darah-darah dari hati yang suci mengalir.
    Penaku adalah filsafat dan ilmu, yang tintanya alam semesta global.

    Alam tak bertapal batas membentang DITERKAM DADA.
    Tebaran bintang berenang menantang untuk disapa.
    Bulan mengiringi satelit, dan bumi ini sangat kecil.
    Disana cakap, dusta dan pengkhianatan direka.
    Akalku dipaksa meninkari kebenaran.
    Tentu aku tak mau.
    Bahkan dari dulu aku tak setuju.
    Aku ini manusia di zaman batu.
    Buta kaidah-kaidah mufakat.Buta warta.
    Buta buku reka-reka.
    Tapi, mungkin saja ku dapat bongkar rahasia dalam rentang yang terlewat
    Dalam perjalanan masa yang panjang kedepan.
    Dan kunamakan dirikuPujangga Gelombang Baru.

    Lucu kiranya !
    Kabarku semacam pepohonan.
    Tanah-tanah pijakan yang menghampar.
    Api yang membakar tergenggam bumi.
    Air yang mengalir.
    Lautan lepas
    Angin semilir.
    Taufan yang menghempas menghujat.
    Gunung yang menjulang menghujam.
    Halilintar yang mengincar nyawa-nyawa.
    Gelombang lautan yang terbang menerkam,
    Semuaya menelan nafas-nafas daratan.
    Memberikan pelajaran pada berita dusta.

    Tanda-tanda alam memberi isyarat.
    Gempa dan gerhana meloncat-loncat.
    Khatulistiwa yang panas smakin membara.
    Kutub yang bersalju kehilangan beku.
    Nafas yang mendesah dalam tubuh-tubuh mahluk terantuk.
    Ruh yang menyatu memberilan sinyal.
    Jiwa yang terkontak dari zat yang berakal rusak kehilangan fitrah.
    Yang serakah dan mencengkram, tertera.
    Yang susah dan kelaparan tengadah pasrah, terasa.
    Yang tertekan dan bersabar.
    Yang teraniyaya dan ikhlas.
    Yang air matanya dapat mengundang kekuatan jagat.
    Mengng…getarkan dadaku sampai ke ujung maut.

    Alam ini tak akan kehabisan cerita bagi pujangga.
    Aku tumpahkan berita ini dalam karya.
    Aku ini sepertinya pujangga bebal.
    Mulutnya lancang.
    Nyelonong menerobos lorong kosong.
    Kosong dari sahabat pena dan canda-ria.
    Membingungkan.
    Aku atau siapa ?

    Biarlah mulut orang apa bicara.
    Mata biarlah merdeka menatap.
    Walau ternyata, nanar tak hilang jua.
    Telinga mengiang dari reka berita dusta.
    Aku tak tahu semua itu.

    Aku tahu bukan dari cara wajahku meraba.
    Semua punya detak-detak jiwa.
    Dia akan meloncat dari tubuhnya.
    Berita itu yang kugenggam.
    Jika aku tak mampu.
    Kumohon Tuhan menolongku.

    Penaku adalah cahaya dalam gelap gulita,
    yang tintanya gelombang jagat dari Sidratul Muntaha.
    Penaku adalah malam yang tenang,
    yang tintanya embun jatuh menyejukan rumput-rumput yang muram dan kusut.
    Penaku adalah telaga harapan,
    yang tintanya air yang bening bagi orang-orang yang bersuci.
    Penaku adalah udara segar,
    yang tintanya angin sepoy-sepoy basah bagi musyafir yang kelelahan.
    Penaku adalah jihad, yang tintanya darah-darah semerbak bergerak tenang.
    Penaku adalah do’a setajam pedang, yang berkelabat bagi para penghianat.
    Penaku adalah cita-citaku, dan Tuhan di ujung sana menatap rindu.

    Bandung,
    Mandalajati Niskala
    50 Puisi Filsafat Gelombang Baru

  5. SANG PERUBAH
    Mandalajati Niskala, 3 Februari 1996

    Ledakan jiwa yang sejuk merubah ladang panas ditumbuhi api yang membara.
    Dan para petani yang selalu berpanen darah dan air mata di malam hari.
    Tuan tanah dan wanita-wanita pelayan tani,
    menyuburi ladang dengan siraman arak dan tawa.
    Sang perubah menyelinap dikegelapan malam.
    Bersimpuh luluh dalam hamparan sajadah cinta.

    Dia nghamba.
    Mengasyiki butiran tasbih dalam linangan air mata mujijat.
    Merunduk pandangan mata ketitik dalam.
    Hingga mata tenggelam di dalam gumpalan jiwa.
    Telinga menguntit gerakan mata.
    Lalu tenggelam jua di dalam gumpalan jiwa.

    Malam itu.
    Hiruk pikuk penggerap lahan tak mengganggu sang perubah dalam khusu.
    Karena telinga tersembunyi di dalam hati yang asyik masyuk menjalin kasih.
    Tuhan mencengkam sekujur tubuh.
    Sang perubah diam tak berdaya.
    Hanya kening yang bersandar pada jiwa yang mampu menatap rindu dengan mesra.
    Kekuatan Tuhan tak henti-henti mengalir.
    Membaja, dada memuat kegaiban.

    Disaat tuan tanah dan wanita pelayan berarak-arak.
    Pulang dalam kelelahan malam.
    Di depan surau tua di dekat persimpangan.
    Beradu pandang terjurus lama dalam jarak satu depa.
    Tajam tatapan Sang Perubah.
    Dengan bibir datar nafas pelan gigi tak ditekan.
    Lah menghilangkan segala gerak, mencopotkan otot-otot.
    Membekam.

    Gerombolan ladang panas berlalu membeku.
    Hilang dalam tatapan pajar.
    Kokok ayam mengundang generasi yang tercemar.
    Menuju rumah obat surau tua.
    Berdiri bershaf, menunaikan shalat fajar dalam alunan lunak bertuah.
    Sang Perubah dalam shalat dan kata
    Menyirami tabur benih dengan mesra.
    Menggemburkan tanah gersang dengan ruhama dan ikhlas.
    Impian datang.
    Ladang tumbuh rindang.
    Menjadi peneduh jiwa dalam gundah dan segala resah.

    Bandung,
    Mandalajati Niskala
    50 Puisi Filsafat Gelombang Baru

  6. MENEMBUS WAKTU
    Mandalajati Niskala; Bandung, 14 Juni 2000

    Kukabarkan pada masa yang akan menghadang.
    Aku menembus waktu.
    Jasad berubah menghilang.
    Yang padat berubah jadi gelombang.
    Perjalanan panjang singkat.
    Aku di sini kawanku di rembulan.
    Kutembus waktu.
    Sesaat saja berjumpa.

    Hari ini bisa saja manusia melecehkan.
    Akal tak mampu meraba potensi jagat.
    Karena hati terkunci.
    Dan diri menjadi kerdil.

    Mungkin seabad mendatang ujung ilmu baru tersentuh.
    Uswah di jaman Sulaiman akan jadi kenyataan.
    Seorang ulama akan mampu merubah jasad jadi gelombang.
    Seperti kerajaan Saba berpindah tempat dalam sekejap.

    Kutembus waktu walau dalam hipotesa.
    Namun akalku tlah terbuka untuk berhujah dengan siapa saja.

    Sayang sekali.
    Banyak akhli agama hatinya buta.
    Kekuasaan Tuhan ditiadakan.
    Ilmu dituduh tahayul.
    Fitrah pada diri tak direnungi.
    Potensi jiwa dicampakan.
    Hakekat manusia direndahkan.
    Diri sendiri tak dihargai.
    Juga Tuhannya tak di besarkan.

    Bandung,
    Mandalajati Niskala
    50 Puisi Filsafat Gelombang Baru

  7. PAK TUA
    Mandalajati Niskala; Bandung,11 Maret 2000

    Untaian nada 1998 terdengar sumbang tak beraturan.
    Dari sekian suasana terkumpul meruncingkan benci-benci.
    Bahkan seolah sesama musuh bersatu.
    Mendesak menekan tubuh yang renta.
    Dan hampir terlempar jurang.

    Semua membawa judul lagu lama.
    Lagu suara rakyat jelata.

    Tentu saja Pak Tua terperanjat.
    Tak mampu menahan gelombang masa menghempas.

    Topan itu kan menyapu Bapak Tua macan lumpuh.
    Bahkan siapa saja yang coba mendekatinya.
    Semua berkhianat jadinya.
    Bubar mencari selamat.

    Cukuplah akhirnya

    Pak Tua menanggung dosa semesta.
    Dari dirinya yang sedang di akhiri menuju khusnul khatimah.
    Namun yang kabur membuang puntung.
    Cepat-cepat mencuci tangan.

    Padahal katanya 11 Maret ’66:
    Dia penyelamat bangsa.
    1 Oktober ’66:
    Pahlawan sejati pengkikis gembong komunis.
    Aku tahu saat itu semua berseru: Hidup Bapakku.
    Bahkan 32 tahun lamanya
    Menyandang gelar Begawan Pembangunan.

    Tadinya aku tepekur bingung.
    Siapa gerangan penyusun cerita dibali layar ?
    Yang menciptakan pahlawan gagah.
    Lalu dijadikan macan renta tak bertulang.

    Namun kini aku ingat.
    Karena firasat 5 tahun yang lalu mengabariku.
    Ketika Pak Tua datang dalam tidurku.
    Bercerita terbata-bata dengan mata berkaca-kaca.
    Menepuk pundakku dari belakang lalu meminta saran.
    Aku terheran dan iba.
    Padahal dia adalah seteru batinku.
    Saudaraku dibantai di Aceh, Lampung dan Tanjung Priuk.

    Dia buka sebuah rahasia penumbang tahta
    Ketika dia siap menjadi musuh penguasa Dunia
    Musuh sekampung akan terhasut.
    Mengungkap luka-luka lama.
    Sejarah duka Sang Proklamator menimpa dirinya.

    Gelombang masa dan Mahasiswa.
    Walau hanya sekedar alat pendakwa yang bisa resah karena rekayasa alur cerita.
    Ampuh menjadi senjata pamungkas yang memilukan.

    Aku tahu siapa gerangan pencipta resah.
    Dan aku dilarangnya bercerita, mengumumkan siapa tokoh utama.

    Heran aku menjadi kasihan.
    Mungkin karena Pak Tua hanyalah boneka yang mulai insyaf.
    Dari sekian banyak yang akan mencuat dan ditumbangkan di saat sadar.
    Kemudian akan diangkat boneka baru.
    Tentu mendapat giliran menumpas saudaraku yang lugu teriak ingin merdeka.

    Sekarang aku sadar.
    Siapa gerangan Sang Perencana.
    Dan aku prihatin Pak Tua terancam mati.
    Karena dia memegang kunci rahasia.
    Siapa gerangan sutradara dibalik layar.
    Yang membiayai keresahan Negeri ini.

    Bandung,
    Mandalajati Niskala
    50 Puisi Filsafat Gelombang Baru

  8. AR RUH
    Mandalajati Niskala; Bandung, 14 Juni 2000

    Zat kekal gelombang jagat tak kenal rusak
    Sang pencipta menjadi pusat alam semesta.
    Meradiasi.
    Memenuhi jagat ini.
    Dia adalah RUH.
    Arus kehidupan pendaran Tuhan.
    Menggenangi.
    Seisi bumi, tanah-tanah dan lautan.
    Merendam angkasa tak terbatas.
    Menembus seluruh unsur yang ada didalamnya.
    Menjadikan jagat raya ini hidup.

    Ruh tak berwujud seperti tubuh.
    Dia gelombang yang memancar kemana-mana,
    Dan kehidupan ibarat pesawat penangkap.
    Tumbuhan, binatang manusia diantaranya.

    Jika salah satu diri mati.
    Ruh yang menghidupi tetap suci dan abadi.
    Bahkan dia global.
    Tak pernah meranggas dan berkurang.
    Pesawat berupa jasad-jasad, lumpuh.
    Tak mampu merangkul Ruh.

    Sadarkah kita?
    Ada yang salah dari beberapa istilah.
    Untuh Ruh yang maha sempurna.

    Bandung,
    Mandalajati Niskala
    50 Puisi Filsafat Gelombang Baru

  9. DOSA SIAPA
    Mandalajati Niskala; Bandung, 30 sept. 1999

    Ranting rapuh.
    Daun-daun gugur.
    Akar yang menghujam mencuat terangkat.
    Tak lagi terlihat rindang ceria kota dan lagu pedesaan penawar pilu.

    Calon-calon penguasa.
    Kapitalis-kapitalis.
    Pemuka rakyat.
    Dan politisi pencuat lidah.
    Berekayasa menuai keserakahan.
    Mencari untung.
    Apa adanya apa katanya mas media menabur racun.
    Memicu subur jelata meronta-ronta.

    Pohon kiara raksasa bercabang lebat yang tah pernah berbuah.
    Rubuh digeranyang rayap-rayap.

    Diri-diri khawatir diktatot proletar datang merajalela.

    Salah siapa ?
    Dosa siapa ?
    Lagu merdu perkotaan berganti onar arak-arakan.

    Salah siapa ?
    Dosa Siapa ?
    Lagu rindu pedesaan berganti jerit tangis ketakutan.
    Negeri ini tergelincir.
    Terbelah rebah.

    Buta mata buta fakta mati hati.
    Fitnah dan hasutan merajalela.
    Naga-naga pencipta reka menari gembira.
    Gajah dan singa renta lumpuh membisu.
    Bangsa ini jadilah sasaran fitnah dunia.

    Siapa gerangan yang mampu menabur benih kembali ?
    Menyuburi tanah gersang negeri ini.
    Dengan pepohonan rindang berbuah lebat.
    Menjadi pembungkus reka perdaya dan dusta siasat naga.
    Namun kelak akan disadari pula.
    Siapa gerangan naga berbisa.
    Di saat kekuasaan menjelang bubar oleh penumbang kapital.

    Salah siapa ?
    Dosa semesta merambah.
    Lantaran Tuhan hanya dijadikan pajangan.
    Dan agama dijadikan hiasan lidah.

    Bandung,
    Mandalajati Niskala
    50 Puisi Filsafat Gelombang Baru

  10. PUISI DAN LUKISAN
    Mandalajati Niskala; Bandung, 21 Juli 2000

    Apakah ini sebuah artikulasi ?
    Yang satu menyuguhkan alunan kata.
    Yang satunya menampilkan tata warna.
    Yang satu butuh lantun.
    Yang lainnya butuh cahaya.
    Yang satu buat telinga.
    Yang lainnya buat mata.
    Pena dan kwas.
    Bagaikan penyair dan pelukis.
    Semua orang dapat membuat dan merenungi.
    Puisi dan lukisan sama-sama menawarkan tema dan cerita.

    Yang satunya dibunyikan dengan kata.
    Satunya lagi dipamerkan dengan warna.

    Perhatikan ?
    Jika aku tulis dan bacakan karya khairil dan Taufiq Ismail.
    Dia tersenyum terenyuh.
    Tapi jika aku lukis dan pamerkan karya Afandi dan Basuki Abdullah.
    Bisa jadi akhli warisnya akan mendakwa.

    Bagi Khairil dan Taufiq
    Ini apresiasi.
    Tapi bagi pihak Afandi dan Basuki Abdulah.
    Ini adalah pembajakan.

    Aneh bukan ?
    Puisi yang bagus gelandanganpun tak butuh.
    Lukisan yang indah konglomerat mengejar-ngejar.
    Membuat puisi cukup dengan melamun.
    Tapi tinta, kanvas dan kuas tidak datang tiba-tiba.

    Melarat dan senang adalah cerita lama.
    Ibarat sebuah lintasan yang membentang.
    Di satu ujung ke ujung lainnya.
    Disana kedua seniman berkisah.

    Coba kita tanyakan kepada air yang jernih.
    Dan api yang datang dan hilang.
    Atau kepada hujan dan matahari.
    Atau kepada saat yang terus bergerak.
    Atau kepada gelombang suara dan cahaya.
    Atau kepada hakekat ada dan tiada.
    Kepada bertahan dan musnah.
    Atau kita himpun lebih banyak lagi ?

    Coba saja yang satu ini.
    Khairil Anwar.
    Sajak Aku.
    Tak dirawat tak pernah musnah.
    Banyak lukisan menawan tinggal cerita.
    Terancam entah dimana rimbanya.

    Apakah setiap puisi akan abadi ?
    Dan setiap lukisan terancam musnah ?

    Renungi ini !
    Yang buta mata mampu menikmati syair.
    Yang tuli bisu dapat menatap lukisan.

    Puisi dan lukisan sarat makna untuk jadi pelajaran.
    Jika kita tak tahu apa itu puisi ?
    Cari tahu lebih dulu apa itu lukisan ?
    Jika tak ada jawaban ?
    Lebih baik kita renungkan !

    Bandung,
    Mandalajati Niskala
    50 Puisi Filsafat Gelombang Baru

  11. DALANG-DALANG
    Mandalajati Niskala; Bandung, 30 Sept. 1999

    Si Pandir dan si Bandit berarak-arak memecah kesunyian.
    Huru-hara dipelihara menjadi aset media masa.
    Bahkan kalau bisa diciptakan sekalian.

    Dibelakang meja naga bertolak pinggang.
    Mengulum senyum tak nampak menyuruh atau merayu.
    Bahkan seolah terancam dijarah dan diperkosa.

    Si Pandir dan si Bandit menjadi boneka penumbang sepanjang masa.
    Membakar rakyat menciptakan hingar bingar.
    Boneka-boneka bodoh.
    Nanar tak sadar.
    Bercuap katanya murni.
    Tak ditunggangi.
    Tak dikendali.

    Dalang-dalang bertingkat-tingkat mengawal cerita penumbang tahta.
    Amerika mafia zagat menyiapkan tangan baja.
    Adalah dalang kedzoliman yang menakutkan.

    Yahudi meracik taktik.
    Dalang dibelakang layar.

    Naga jahat saudagar Asia sebagai dalang utama
    Pemberi upah semua dalang.

    Mas media yang dibayar.
    Menyiapkan naskah panas membara mendalangi suasana.

    Bandit-bandit politik.
    Si dalang lengah yang ambisi kekuasaan.

    Si Pandir dan Kutu Kupret.
    Dalang emperan paling merugi digaris depan, Menjadi umpan.
    Tak dibayar dan hanya haus pujian.

    Intelektual pembela rakyat dalang-dalangan.
    Pahlawan penakut beraninya berkerubut.

    Si Pandir, si Bandit dan dalang lainnya.
    Meluluh lantakan Negeri ini.
    Namun anehnya tak tahu malu.
    Mendapat gelar pahlawan pembela rakyat.

    Naga-naga jahat pengeruk harta,
    Menggauli Bandit si dalang lengah jadi juragan.
    Agar kelak lapangan harta terbuka lunak.

    Setiap jaman cerita lama seperti ini berulang-ulang.

    Perhatikan !
    Kelak si dalang lengah pemilik tahta jadi pecundang.
    Saat pulih ingatan dan kesadaran.

    Si Pandir dan Bandit baru dibangkit lagi.
    Manata naskah penumbang dasyat.
    Bergerak menuruti kabar angin multi media.

    Cerita dan sengsara berulang-ulang tak berubah
    Jika naga tak dicegah.
    Atau bangsa tak pernah sadar.
    Hadirnya tangan Tuhan di bumi ini.
    Yang mampu menghajar lebam si naga jahat.
    Dan menyumbat akal jahat ular berbisa.
    Seperti dijaman rasul dan para sahabat.
    Dan Tuhan menjadi dalangnya.

    Bandung,
    Mandalajati Niskala
    50 Puisi Filsafat Gelombang Baru

  12. RENUNGAN PUJANGGA
    Mandalajati Niskala; Bandung, 1 Muharam 1996 M

    Segumpal jiwa hilir mudik diantara dua bola mata yang terpejam.
    Di pusat kesadaran terdiam tenang dan bukan lelah.
    Jika saja bukan nafas mutmainah, maka akan timbul gundah.

    Saat itu senyap suasana.
    Karena jiwa meresap kedalam alam.
    Di atas langit bertaburan kalam-kalam.
    Yang ditangkap dengan fikir dan itibar.

    Rupanya ku tahu sekarang ini,
    Jiwa adalah paduan.
    Jantung . Hati. Paru-paru yang diikat oleh darah.

    Akal adalah terminal dimana jiwa tertahan.
    Fikir adalah perbuatan dimana akal bekerja.
    Ilmu adalah kesimpulan dimana fikir teruji.
    Hakekat ilmu adalah kebenaran.
    Dia tersimpan pada gudang-gudang Tuhan.

    Otak adalah kerajaan dimana jiwa bertakhta.
    Jasad adalah babu dimana otak menyuruh.
    Jiwa pejabat kehidupan dalam jasad.
    Jiwa yang tenang sarat dengan suara Tuhan.

    Dia pujangga islam.
    Menyinari dunia dengan kata.
    Pujangga adalah ulil albab.
    Jiwa bertuah dengan kata yang mudah.
    Agar puisi dapat menyinari kaum papa.
    Dan mustadafin yang tak mengerti bahasa syair.

    Tak ada.
    Alunan bimbang dan sia-sia yang haram dalam agama.
    Puisi bukan keserakahan.
    Dari petualangan jiwa yang sasar.
    Bukan pelampiasan.
    Bukan balas dendam situasi hati.

    Puisi adalah alam yang meresap kedalam jiwa.
    Yang ditangkap tenaga fikir dan itibar.
    Lalu dengan kata.
    Memuntahkan kemaslahatan.
    Puisi adalah ibadah,
    Di akhir kemudian diminta peranggungjawaban.

    Bandung,
    Mandalajati Niskala
    50 Puisi Filsafat Gelombang Baru

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s